Halaman

    Social Items

Crot Nada4D - Cerita Sex Keperjakaanku Diambil Oleh Janda Sebelah Rumah, Keperjakaanku Diambil Oleh Janda Sebelah Rumah Pembaca, aku ingin berbagi pengalaman pertamaku bercinta dengan wanita. Ini terjadi saat aku baru duduk di bangku SLTP kelas 3. Waktu itu aku tinggal di pinggiran kota Jakarta yang masih banyak penduduk Betawinya.Di sebelah rumahku tinggal keluarga Betawi, anak lelaki bungsunya teman bermainku. Dia mempunyai 3 orang kakak perempuan. Yang akan aku ceritakan di sini adalah kakaknya yang bernama Anna.


Seorang janda beranak satu. Usianya saat itu kira-kira 38 tahunan.Sebagai tetangga sebelah rumah, aku cukup akrab dengan semua anggota keluarga, sehingga aku bisa keluar masuk rumahnya dengan leluasa. Oh iya, sebelum aku lupa, mpok Anna ini orangnya hitam manis dengan payudara lumayan besar (mungkin ukuran 36C). Entahlah, aku sendiri saat itu tidak tahu persis, karena masih “ingusan”. Yang aku tahu, ukurannya cukup membuat anak seusiaku menelan ludah, kalau melihatnya.

Cerita Sex Keperjakaanku Diambil Oleh Janda Sebelah Rumah

Seperti orang Betawi jaman dulu pada umumnya, mpok Anna ini suka sekali, terutama kalau hari sedang panas, cuma mengenakan bra saja dan rok bawah. Mungkin untuk mendapatkan kesegaran. Nah aku seringkali melihat si mpok dalam “mode” seperti ini. Usiaku saat itu sudah memungkinkan untuk bergairah melihat tonjolan payudaranya yang hanya ditutupi bra.Tapi yang paling membuatku menahan nafas adalah bentuk dan goyangan pantatnya. Pinggul dan pantatnya bulat dan bentuknya “nonggeng” di belakang. Kalau berjalan, pantatnya bergoyang sedemikian rupa membuat gairah remajaku yang baru tumbuh selalu tergoda. Situs Slot Online Terbaik


Pembaca, mpok Anna ini sudah tiga kali menjanda, dan semua warga kampung kami sudah tahu bahwa mpok Anna ini memang “nakal” sehingga tidak ada pria yang betah berlama-lama menjadi suaminya. Mpok Anna ini suka sekali menggodaku dengan mengatakan bahwa dia pengen sekali merasakan keperjakaanku (saat itu aku memang masih perjaka, belum pernah sekalipun merasakan wanita, pacaran pun baru sebatas mencium dan memeluk saja).Suatu kali, selepas maghrib, aku ke rumahnya. Tadinya aku ingin mengajak Udin, adiknya yang temanku untuk main. Aku masuk lewat pintu belakang karena memang sudah akrab sekali. Tapi di belakang rumahnya itu, ada mpok Anna yang sedang duduk di kursi dekat sumur (sumurnya masih pake timba).Aku bertanya ke si mpok, “Pok, Udin ada?”.


“Kagak, dia ikut baba (Bapak) ama nyak (Ibu) ke Depok.” jawab si mpok.“Wah, jadi mpok sendirian dong di rumah?” tanyaku basa basi.“Iya, asyik kan? Kita bisa pacaran.” sahut si mpok.Aku cuma tertawa, karena memang sudah biasa dia ngomong begitu.“Duduk dulu dong Wan, ngobrol ama mpok ngapa sih.” katanya.Aku pun duduk di kursi sebelah kirinya, si mpok sedang minum anggur cap orangtua. Aku tahu dia memang suka minum anggur, mungkin itu juga sebabnya tidak ada suami yang betah sama dia.“Si Amir mana pok?” tanyaku menanyakan anaknya.“Diajak ke Depok.” sahutnya pendek.“Mau minum nggak Wan?” dia nawarin anggurnya.Entah kenapa, aku tidak menolak.


Bukannya sok alim pembaca, aku juga suka minum, cuma karena orang tuaku termasuk berada, biasanya aku hanya minum minuman dari luar negeri. Tapi saat itu aku minum juga anggur yang ditawarkan mpok Anna.Jadilah kami minum sambil ngobrol ngalor ngidul. Tak terasa sudah satu botol kami habiskan berdua. Dan aku mulai terpengaruh alkohol dalam anggur itu, namun aku pura-pura masih kuat, karena kulihat mpok Anna belum terpengaruh. Gengsi.Ak mulai memperhatikan mpok Anna lebih teliti (terutama setelah dipengaruhi alkohol murahan itu).


Pandanganku tertuju ke toketnya yang hanya ditutupi bra hitam yang agak kekecilan. Sehingga toketnya seperti mau meloncat keluar. Wajahnya cukup manis, agak ke arab-araban, kulitnya hitam tapi mulus. Baru sekarang aku menyadari bahwa ternyata mpok Anna manis juga. Rupanya pengaruh alkohol sudah mendominasi pikiranku.Merasa diperhatikan si Mpok membusungkan dadanya, membuat penis remajaku mulai mengeras. Dan dengan sengaja dia membuat gerakan menggaruk toket kirinya sambil memperhatikan reaksiku. Tentu saja aku belingsatan dibuatnya. Sambil menggaruk toketnya perlahan si Mpok bertanya.“Wan kok bengong gitu sih?”Bukannya kaget, aku yang sudah setengah mabok itu malah menjawab terus terang, “Abis tetek Mpok gede banget, bikin saya napsu aja.”Eh, dia malah merogoh toket kirinya, terus dikeluarkan dari branya.“Kalo napsu, pegang aja Wan. Nih,” katanya sambil mengasongkan toketnya ke depan.


“Diemut juga boleh Wan.” tambahnya.Aku yang sudah mabok alkohol, semakin pusing karena ditambah mabok kepayang akibat tantangan Mpok Anna.“Boleh pok?” tanyaku lugu.“Dari dulu kan Mpok udah pengen buka “segel” Irwan. Irwannya aja yang jual mahal.” katanya sambil memegang kepalaku dengan tangan kirinya dan menekan kepalaku ke arah toketnya.Aku pasrah, perlahan mukaku mendekat ke arah toket kirinya yang sudah dikeluarkan dari bra itu. Dan hidungku menyentuh pentilnya yang cokelat kehitaman. Segera aroma yang aneh tapi membuat kepalaku seperti hilang menyergap hidungku. Dan keluguanku membuat aku hanya puas mencium dengan hidungku, menghirup aroma toket Mpok Anna saja.“Waan.” tegur Mpok Anna.“Apa Mpok?” tanyaku sambil menengadah.“Jangan cuma diendus gitu ngapa. Keluarin lidah Irwan, jilatin pentil Mpok, terus diemut juga.


Ayo coba” Mpok Anna mengajariku sambil kembali tangannya menekan kepalaku.Aku menurut, kukeluarkan lidahku, dan kujilati sekitar pentilnya yang kurasakan semakin keras di lidahku. Dan sesekali kuemut pentilnya seperti bayi yang menyusu pada ibunya. Ku dengar Mpok Anna mengerang, tangannya meremas rambutku dan berkata.“Naah, gitu Wan. Terusin Waann. Gigit pentil Mpok Wan, tapi jangan kenceng gigitnya, pelan aja.” pinta si Mpok.Aku pun menuruti permintaannya. Kugigit pentilnya pelan, erangan dan desahannya semakin keras. Dengan lembut si Mpok menarik kepalaku dari toketnya, wajahku ditengadahkan, lalu dia mencium bibirku dengan penuh gairah. Bibirku diemut dan lidahnya bermain dengan lincahnya di dalam mulutku. Aku terpesona dengan permainan lidahnya yang baru sekali ini kurasakan.


Getaran yang diberikan Mpok Anna melalui lidahnya menjalar dari sekujur bibirku sampai ke seluruh tubuhku dan akhirnya masuk ke jantungku. Aku terbawa ke awang-awang. TIdak hanya itu, Mpok Anna menjilati sekujur wajahku, dari mulai daguku, ke hidungku, mataku semua dijilat tak terlewat satu sentipun. Terakhir lidah Mpok Anna menyapu telingaku, bergetar rasanya seluruh tubuhku merasakan sensasi yang Mpok Anna berikan ini.Sambil menjilati telingaku, tangannya menarik tanganku dan dibawanya ke toketnya, sambil membisikkan, “Remes-remes tetek Mpok dong Waann.” Aku menurutinya, dan kudengar desahan si Mpok yang membuatku semakin bergairah, sehingga remasanku pada teteknya juga semakin intens.“Aauugghh.. Sshh.. Naahh gitu Wan.”Lalu dia pun kembali menjilati daerah telingaku. Aku semakin terbuai dengan permainan Mpok Anna yang ternyata sangat mengasyikkan untukku ini. Lalu Mpok Anna kembali menciumi bibirku, dan kami saling berpagutan.Aku jadi mengikuti permainan lidah Mpok Anna, lidah kami saling membelit, menjilat mulut masing-masing. Kembali kurasakan tekanan tangan Mpok Anna yang membimbing kepalaku ke leher dan telinganya. Akupun melakukan seperti yang dilakukan Mpok Anna tadi.Kujilati telinganya, dan dia mendesah kenikmatan.


Lagi, dia menekan kepalaku untuk mencapai teteknya yang semakin mencuat pentilnya. Aku mencoba mengambil inisiatif untuk memegang vaginanya. Tangan kiriku bergerak turun untuk menyentuh bagian paling intim Mpok Anna. Tapi Mpok Anna menahan tanganku.“Nanti dong Waan, sabar ya sayaanng.” Aku sudah gemetar menahan gairah yang kurasakan mendesak di sekujur tubuhku.“Pook, Irwan pengen pook.” pintaku.“Pengen apa Waan,” tanya Mpok Anna menggodaku.“Pengen liat itu.” kataku sambil menunjuk ke selangkangan Mpok Anna yang masih tertutup rok merah dari bahan yang tipis.“Pengen liat memek Mpok?” Mpok Anna menegaskan apa yang kuminta.“Iya pok.” jawabku.“Itu sih gampang, tinggal Mpok singkapin rok Mpok, udah keliatan tuh.” kata Mpok Anna sambil menyingkapkan roknya ke atas, sehingga terlihat celana dalamnya yang berwarna biru tua.Dan kulihat segunduk daging di balik CD biru tua itu. Aku menelan ludah dan terpaksa menahan untuk tidak limbung.


Sungguh luar biasa bentuk gundukan di balik CD itu. Aku memang baru pertama kali melihat gundukan memek, tapi aku yakin kalo gundukan memek Mpok Anna sangat montok alias tembem sekali.Dan Mpok Anna memang sengaja ingin menggodaku, dia menahan singkapan roknya itu beberapa lama, dan saat aku ingin menyentuhnya, dia kembali menutupnya sambil tertawa menggoda.“Jangan disini dong Wan. Ntar kita digerebek lagi kalo ada yang tau.” kata Mpok Anna sambil berdiri dan menuntun tanganku ke dalam rumahnya.Keperjakaanku Diambil Oleh Janda Sebelah Rumah Bagai kerbau dicocok hidungnya akupun menurut saja. Aku sudah pasrah, aku ingin sekali merasakan nikmatnya Mpok Anna. Dan yang pasti aku sudah telanjur hanyut oleh permainannya yang pandai sekali membawaku ke dalam jebakan kenikmatan permainan sorgawinya.Mpok Anna menuntunku ke kamarnya. Tempat tidurnya hanya berupa kasur yang diletakkan di atas karpet vinyl, tanpa tempat tidur. Lalu mpok Anna mengajakku duduk di kasur. Kami masih berpegangan tangan.


Mpok Anna melumat bibirku, dan kami berpagutan kembali. Lalu mpok Anna menghentikan ciuman kami. Dia menatapku dengan tajam, lalu bertanya.“Wan, kamu bener-bener pengen ngeliat memek mpok?”Aku mengangguk, karena pertanyaan ini membuatku tidak bisa menjawab. Semakin mabok rasanya. Mpok Anna kemudian melepaskan rok dan bra yang dipakainya dan sekarang tinggal CDnya saja yang masih tersisa. Kembali aku menelan ludah. Dan pandanganku terpaku pada gundukan di balik celana dalam mpok Anna. Betapa montoknya gundukan memek mpok Anna.Lalu mpok Anna berbaring telentang, kemudian dengan gerakan perlahan, mpok Anna mulai menurunkan CD sehingga terlepaslah sudah. Aku yang masih duduk agak jauh dari posisi memek mpok Anna cuma bisa menahan gairah yang menggelegak di dalam jantung dan hatiku.Benar saja, memek mpok Anna sangat tebal, dagingnya terlihat begitu menggairahkan. Dengan bulu yang lebat, semakin membuatku tidak karuan rasanya.“Katanya pengen ngeliat, sini dong liatnya dari deket Wan,” kata mpok Anna.


“I iya pok,” sahutku terbata sambil mendekatkan wajahku ke selangkangan mpok Anna. Dia melebarkan kedua pahanya sehingga membuka jalan bagiku untuk lebih mendekat ke memeknya.“Niih, puas-puasin deh liatin memek mpok, Wan.” kata mpok Anna.Setelah dekat, apa yang kulihat sungguh membuatku tidak kuat untuk tidak gemetar. Belahan daging yang kulihat ini sangat indah, berwarna merah, bulunya lebat sekali menambah keindahan. Di bagian atas, mencuat daging kecil yang seperti menantangku untuk menjamahnya. Aromanya, sebuah aroma yang aneh, namun membuatku semakin horny.“Udah? Cuma diliatin aja? Nggak mau nyium itil mpok?” pancing mpok Anna sambil dua jari tangan kanannya menggosok-gosok daging kecil yang mencuat di bagian atas memeknya.“Mm.. Mmau pok. Mau banget.” kataku antusias.


Lalu tangan mpok Anna menekan kepalaku sehingga semakin dekat ke memeknya. “Ya udah cium dong kalo gitu, itil mpok udah nggak tahan pengen Irwan ciumin, jilatin, gigitin.”Dan bibirku pun menyentuh itilnya, kukecup itilnya dengan nafsu yang hampir membuatku pingsan. Aroma kewanitaan mpok Anna semakin keras menerpa hidungku. Mpok Anna mendesah saat bibirku menyentuh itilnya. Lalu kejilati itilnya dengan semangat, tidak hanya itilnya, tapi juga bibir memek mpok Anna yang tebal itu aku jilati. Jilatanku membuat mpok Anna mengejang seraya mendesah dan mengerang hebat.“Sshh.. Aarrgghh.. Gitu Waann.. Oogghh..”Suara rintihan dan desahan mpok Anna membuatku semakin bergairah menjilati seluruh bagian memek mpok Anna. Bahkan sekarang kumasukkan lidahku ke dalam jepitan bibir memek mpok Anna. Tangan mpok Anna menekan kepalaku, sehingga wajahku semakin terbenam dalam selangkangan mpok Anna. Agak susah juga aku bernafas, tapi aku senang sekali.Kumasukkan lidahku ke dalam lubang nikmat mpok Anna, lalu ku jelajahi lorong memeknya sejauh lidahku mampu menjangkaunya. Tiba-tiba, kurasakan lidahku seperti ada mengemut.


Luar biasa, rupanya memek mpok Anna membalas permainan lidahku dengan denyutan yang kurasakan seperti mengemut lidahku. Tubuh mpok Anna menggelinjang keras, pinggulnya berputar sehingga kepalaku ikut berputar.Tapi itu tidak menghentikan permainan lidahku di dalam jepitan daging memek mpok Anna. Desahan mpok Anna semakin keras begitu juga dengan gerakan pinggulnya, aku semakin bersemangat menjilati, dan sesekali aku menjepit itilnya dengan kedua bibirku, dan rupanya ini sangat membuat mpok Anna terangsang, terbukti setiap kali aku menjepit itilnya dengan bibir, mpok Anna mengejang dan mendesah lebih keras.“Sshh, aarrghhgghh, Wan, itu enak banget waan..”Tapi, putaran pinggul mpok Anna terhenti, sebagai gantinya, sesekali dia menghentakkan pantatnya ke atas. Hentakan-hentakan ini membuat wajahku seperti mengangguk-angguk. Erangannya semakin keras, dan tiba-tiba dia menjerit kecil, tubuhnya mengejang, pantatnya diangkat keatas, sedangkan tangannya menekan kepalaku dengan kencang ke memeknya. Dan kurasakan di dalam memek mpok Anna ada cairan yang membanjir dan ada rasa gurih yang nikmat sekali pada lidahku.Desahan mpok Anna seperti sedang menahan sakit. Tapi belakangan baru aku tahu bahwa ternyata mpok Anna sedang mengalami orgasme.


Dan pantat mpok Anna berputar pelan sambil terkadang terhentak keatas, dan tubuhnya mengejang. Sementara itu, cairan yang membanjir keluar itu ada yang tertelan sedikit olehku, tapi setelah aku tahu bahwa rasanya enak, akupun menjilati sisa cairan yang masih mengalir keluar dari memek mpok Anna. Mpok Anna kembali menggeliat dan mengerang seperti orang sedang menahan sakit.Kepalaku masih terjepit dipahanya, dan mulutkupun masih terbenam di memeknya. Tapi aku tak peduli, aku menikmati sekali posisi ini. Dan tak ingin cepat-cepat melepaskannya. Tak lama kemudian, mpok Anna merenggangkan pahanya sehingga kepalaku bisa bebas lagi. Kemudian mpok Anna menarik tanganku. Aku mengikuti tarikannya, badanku sekarang menindih tubuhnya, kambali bibir kami berpagutan. Lidah saling belit dalam gelora nafsu kami.


Lalu mpok Anna melepaskan ciumannya dan berkata, “Wan, terima kasih ya. Enak banget deh. Mpok puas. Ayo sekarang giliran mpok.”Mpok Anna bangun dari tidurnya dan akupun duduk. Dia mulai membuka pakaianku dimulai dari kemejaku. Setiap kali satu kancing baju terlepas, mpok Anna mengecup bagian tubuhku yang terbuka. Dan saat semua kancing sudah terlepas, mpok Anna mulai menjilati dadaku, pentilku disedotnya.Aku merasakan sesuatu yang aneh namun membuatku semakin bernafsu. Sambil menjilati bagian atas tubuhku, tangan mpok Anna bekerja membuka celana panjangku dan melemparkannya ke lantai. Sekarang aku hanya tinggal mengenak CD saja. Mpok Anna menyuruhku berbaring telentang. Aku menurut.Lalu CD ku diperosotkannya melalui kakiku, aku membantu dengan menaikkan kakiku sehingga mpok Anna lebih mudah melepaskan CDku. Dunia seperti terbalik rasanya saat tangan mpok Anna mulai menggenggam tititku dan mengelus serta mengocoknya perlahan.


“Lumayan juga titit kamu Wan. Gede juga, keras lagi.” celetuk mpok Anna.Tak membuang waktu, mpok Anna segera menurunkan wajahnya sehingga mulutnya menyentuh kepala tititku. Dikecupnya kepala tititku dengan lembut, kemudian dikeluarkannya lidahnya, mulai menjilati kepala, lalu batang dan turun ke.. Bijiku. Semua dilakukannya sambil mengocok tititku dengan gerakan halus.Lidahnya bergerak turun naik dengan lincahnya membuatku semakin tidak terkendali. Aku mendesah dan mengerang merasakan kenikmatan dan sensasi yang mpok Anna berikan. Sungguh luar biasa permainan lidah mpok Anna.Setelah beberapa lama, mpok Anna menghentikan lidahnya. Rupanya dia sudah merasa bahwa tingkat ereksiku sudah cukup untuk memulai permainan.“Udah Wan, sekarang Irwan masukkin kontol Irwan ke memek mpok. Adduhh, mpok udah nggak sabar pengen disiram sama perjaka. Biar mpok awet muda Wan.” kata mpok Anna.Aku tak mengerti maksud mpok Anna, tapi yang jelas, sekarang mpok Anna kembali tiduran dan menyuruhku mulai mengambil posisi di atasnya. Mpok Anna melebarkan kedua kakinya sehingga aku bisa masuk di antara kakinya itu. Kemudian mpok Anna memegang tititku dan mengarahkannya ke memeknya yang sudah menanti untuk kumasuki. Mpok Anna meletakkan tititku di depan memeknya, kemudian berkata, “Nah, sekarang teken Wan.


”pAku tidak menunggu lebih lama lagi. Segera kutekan tititku memasuki kegelapan memek mpok Anna. Kurasakan tititku seperti dijepit daging yang sangat keras namun lembut dan kenyal, agak licin tapi sekaligus juga agak seret.“Aagghh.. Pelan dulu Wan,” pinta mpok Anna.Saat kepala tititku sudah masuk, mpok Anna menggoyangkan pinggulnya sedikit, membuatku semakin mudah untuk memasukkan seluruh tititku. Dan akhirnya terbenamlah sudah tititku di dalam memeknya. Jepitannya kuat sekali, namun ada kelicinan yang membuatku merasa seperti di dalam sorga. Kemudian mpok Anna terdiam.DIa berkonsentrasi agaknya, karena tahu-tahu kurasakan tititku seperti disedot oleh memek mpok Anna. Ya ampuun, rasanya mau meledak tubuhku merasakan denyutan di memek mpok Anna ini. Tititku seperti dijepit dan tidak bisa kugerakkan. Seperti ada cincin yang mengikat tititku di dalam memek mpok Anna. Aku agak bingung, karena aku tidak bisa bergerak sama sekali.“Mpok, apa nih?” aku bertanya.“Enak nggak Wan?” tanya mpok Anna.“Iya pok, enak banget. Apaan tuh tadi pok?” aku kembali bertanya.Mpok Anna tidak menjawab, hanya tersenyum penuh kebanggaan. Agen Slot Online Terpercaya


Kemudian mpok Anna melepaskan jepitan memeknya pada tititku.“Sekarang kamu gerakin keluar masuk titit kamu ya Wan.” perintah mpok Anna.Dan akupun mulai permainan sesungguhnya, kugerakkan tititku keluar masuk di lorong kenikmatan mpok Anna. Setiap gerakan yang kubuat menimbulkan sensasi yang luar biasa, baik untukku maupun untuk mpok Anna.Mula-mula pelan saja gerakanku, tapi lama-lama, mungkin karena nafsu yang semakin besar, gerakanku semakin cepat. Dan mpok Anna mengimbangi gerakanku dengan putaran pinggulnya yang mengombang-ambingkan tubuhku. Putaran pinggul mpok Anna membuat seperti ada yang mau meledak dalam diriku.“Hhgghh.. Oogghh.. Sshh, Waann. Kamu jago banget waann..” desah pok Anna.Aku tidak tahu apa maksudnya, namun pujiannya membuatku semakin memacu “motor”ku menerobos kegelapan di lorong mpok Anna. Lalu mpok menghentikan putaran pinggulnya dan melingkarkan kakinya ke kakiku sehingga kembali aku tidak bisa bergerak leluasa.


“Wan, sekarang kamu diem aja, kamu rasain aja mpot ayam mpok.” perintahnya.Lagi, aku tak tahu apa maksudnya, namun mpok Anna mencium bibirku dan lidahnya mengajakku berpagutan kembali.“Mpok udah mau keluar lagi nih wan, kita barengin ya sayang, mpok tanggung pasti enak deh.” kata mpok Anna.Tubuh mpok Anna diam, namun kurasakan tititku seperti dijepit dan dipijit dengan lembut, benar-benar luar biasa memek mpok Anna. Kembali desakan lahar dalam diriku menuntut dikeluarkan. Dan denyutan memek mpok Anna terus saja mengemuti tititku membuatku merem melek. Dan akhirnya aku benar-benar tidak kuat menahan lahar yang mendesak itu.“Mpookk.. Adduuhh.. Sayaa..” aku tidak dapat meneruskan kata-kataku, tapi mpok Anna rupanya mengerti bahwa aku sudah hampir mencapai klimaksku.“Tahan Wan, mpok juga mau nyampe nih, Barengin ya Wan.” kata mpok Anna.Aku tak peduli, karena aku tidak bisa menahannya, dengan erangan panjang, aku merasakan tititku mengeras dan tubuhku mengejang.


Kuhunjamkan tititku dalam-dalam ke memek mpok Anna, dan menyemburlah lahar yang sudah mendesak dari tadi ke dalam memek mpok Anna.“Mpookk.. Aagghh..”Croott… Crroott… Mpok Annapun menjerit kecil dan tubuhnya menegang, tangannya memeluk dengan kuat. Di dalam kegelapan memek mpok Anna, semprotan air maniku bercampur dengan banjirnya air mani mpok Anna. Aku tak bisa mengungkapkan bagaimana enaknya sensasi yang kurasakan.Pinggul mpok Anna bergetar, dan menghentak dengan kerasnya. Memeknya berdenyut-denyut, enak sekali. Banyak selaki lahar yang kumuntahkan di memek mpok Anna, ditambah lahar mpok Anna, rupanya tidak mampu ditampung semuanya, sehingga sebagian meleleh keluar dari memek mpok Anna dan turun ke belahan pantatnya.Lama kami berdiam dalam posisi masih berpelukan, tititku masih terbenam di memek mpok Anna. Tubuh kami bersimbah peluh, nafas kami masih memburu. Kemudian, mpok Anna tersenyum, lalu menciumku.“Kamu hebat banget Wan. Baru pertama aja udah bisa bikin mpok puas. Gimana nanti kalo udah jago.” kata mpok Anna.“Pok, Ma kasih ya pok. Enak banget deh tadi pok.” kataku.“Sama-sama Wan, mpok juga terima kasih udah dikasih perjaka kamu. Besok mau lagi nggak?” tantang mpok Anna.“Mau dong pok, siapa yang nggak mau memek enak kayak gini.” jawabku sambil mengecup bibirnya. Dan kamipun kembali berpagutan.


Itulah pengalaman pertamaku dengan wanita. Sejak itu, mulailah petualanganku dengan wanita-wanita yang lain. Mpok Anna telah memberi pelajaran yang sangat nikmat.

Cerita Sex Keperjakaanku Diambil Oleh Janda Sebelah Rumah

Crot Nada4D - Cerita Sex Keringat Wanita, Jakarta yang panas membuatku kegerahan di atas angkot. Kantorku tidak lama lagi kelihatan di kelokan depan, kurang lebih 100 meter lagi. Tetapi aku masih betah di atas mobil ini. Angin menerobos dari jendela. Masih ada waktu bebas dua jam. Kerjaan hari ini sudah kugarap semalam. Daripada suntuk diam di rumah, tadi malam aku menyelesaikan kerjaan yang masih menumpuk. Kerjaan yang menumpuk sama merangsangnya dengan seorang wanita dewasa yang keringatan di lehernya, yang aroma tubuhnya tercium. Aroma asli seorang wanita. Baunya memang agak lain, tetapi mampu membuat seorang bujang menerawang hingga jauh ke alam yang belum pernah ia rasakan.


“Dik.., jangan dibuka lebar. Saya bisa masuk angin.” kata seorang wanita setengah baya di depanku pelan.

Aku tersentak. Masih melongo.

“Itu jendelanya dirapetin dikit..,” katanya lagi.

“Ini..?” kataku.

“Ya itu.”

Ya ampun, aku membayangkan suara itu berbisik di telingaku di atas ranjang yang putih. Keringatnya meleleh seperti yang kulihat sekarang. Napasnya tersengal. Seperti kulihat ketika ia baru naik tadi, setelah mengejar angkot ini sekadar untuk dapat secuil tempat duduk.

Cerita Sex Keringat Wanita

“Terima kasih,” ujarnya ringan.

Aku sebetulnya ingin ada sesuatu yang bisa diomongkan lagi, sehingga tidak perlu curi-curi pandang melirik lehernya, dadanya yang terbuka cukup lebar sehingga terlihat garis bukitnya.


“Saya juga tidak suka angin kencang-kencang. Tapi saya gerah.” meloncat begitu saja kata-kata itu.

Aku belum pernah berani bicara begini, di angkot dengan seorang wanita, separuh baya lagi. Kalau kini aku berani pasti karena dadanya terbuka, pasti karena peluhnya yang membasahi leher, pasti karena aku terlalu terbuai lamunan. Ia malah melengos. Sial. Lalu asyik membuka tabloid. Sial. Aku tidak dapat lagi memandanginya. Situs Slot Online Terpercaya


Kantorku sudah terlewat. Aku masih di atas angkot. Perempuan paruh baya itu pun masih duduk di depanku. Masih menutupi diri dengan tabloid. Tidak lama wanita itu mengetuk langit-langit mobil. Sopir menepikan kendaraan persis di depan sebuah salon. Aku perhatikan ia sejak bangkit hingga turun. Mobil bergerak pelan, aku masih melihat ke arahnya, untuk memastikan ke mana arah wanita yang berkeringat di lehernya itu. Ia tersenyum. Menantang dengan mata genit sambil mendekati pintu salon. Ia kerja di sana? Atau mau gunting? Creambath? Atau apalah? Matanya dikerlingkan, bersamaan masuknya mobil lain di belakang angkot. Sial. Dadaku tiba-tiba berdegup-degup.


“Bang, Bang kiri Bang..!”

Semua penumpang menoleh ke arahku. Apakah suaraku mengganggu ketenangan mereka?

“Pelan-pelan suaranya kan bisa Dek,” sang supir menggerutu sambil memberikan kembalian.

Aku membalik arah lalu berjalan cepat, penuh semangat. Satu dua, satu dua. Yes.., akhirnya. Namun, tiba-tiba keberanianku hilang. Apa katanya nanti? Apa yang aku harus bilang, lho tadi kedip-kedipin mata, maksudnya apa? Mendadak jari tanganku dingin semua. Wajahku merah padam. Lho, salon kan tempat umum. Semua orang bebas masuk asal punya uang. Bodoh amat. Come on lets go! Langkahku semangat lagi. Pintu salon kubuka.


“Selamat siang Mas,” kata seorang penjaga salon, “Potong, creambath, facial atau massage (pijit)..?”

“Massage, boleh.” ujarku sekenanya.

Aku dibimbing ke sebuah ruangan. Ada sekat-sekat, tidak tertutup sepenuhnya. Tetapi sejak tadi aku tidak melihat wanita yang lehernya berkeringat yang tadi mengerlingkan mata ke arahku. Ke mana ia? Atau jangan-jangan ia tidak masuk ke salon ini, hanya pura-pura masuk. Ah. Shit! Aku tertipu. Tapi tidak apa-apa toh tipuan ini membimbingku ke ‘alam’ lain.


Dulu aku paling anti masuk salon. Kalau potong rambut ya masuk ke tukang pangkas di pasar. Ah.., wanita yang lehernya berkeringat itu begitu besar mengubah keberanianku.

“Buka bajunya, celananya juga,” ujar wanita tadi manja menggoda, “Nih pake celana ini..!”

Aku disodorkan celana pantai tapi lebih pendek lagi. Bahannya tipis, tapi baunya harum. Garis setrikaannya masih terlihat. Aku menurut saja. Membuka celanaku dan bajuku lalu gantung di kapstok. Ada dipan kecil panjangnya dua meter, lebarnya hanya muat tubuhku dan lebih sedikit. Wanita muda itu sudah keluar sejak melempar celana pijit. Aku tiduran sambil baca majalah yang tergeletak di rak samping tempat tidur kecil itu. Sekenanya saja kubuka halaman majalah.


“Tunggu ya..!” ujar wanita tadi dari jauh, lalu pergi ke balik ruangan ke meja depan ketika ia menerima kedatanganku.

“Mbak Wien.., udah ada pasien tuh,” ujarnya dari ruang sebelah. Aku jelas mendengarnya dari sini.

Kembali ruangan sepi. Hanya suara kebetan majalah yang kubuka cepat yang terdengar selebihnya musik lembut yang mengalun dari speaker yang ditanam di langit-langit ruangan.


Langkah sepatu hak tinggi terdengar, pletak-pletok-pletok. Makin lama makin jelas. Dadaku mulai berdegup lagi. Wajahku mulai panas. Jari tangan mulai dingin. Aku makin membenamkan wajah di atas tulisan majalah.

“Halo..!” suara itu mengagetkanku. Hah..? Suara itu lagi. Suara yang kukenal, itu kan suara yang meminta aku menutup kaca angkot. Dadaku berguncang. Haruskah kujawab sapaan itu? Oh.., aku hanya dapat menunduk, melihat kakinya yang bergerak ke sana ke mari di ruangan sempit itu. Betisnya mulus ditumbuhi bulu-bulu halus. Aku masih ingat sepatunya tadi di angkot. Hitam. Aku tidak ingat motifnya, hanya ingat warnanya.


“Mau dipijat atau mau baca,” ujarnya ramah mengambil majalah dari hadapanku, “Ayo tengkurep..!”

Tangannya mulai mengoleskan cream ke atas punggungku. Aku tersetrum. Tangannya halus. Dingin. Aku kegelian menikmati tangannya yang menari di atas kulit punggung. Lalu pijitan turun ke bawah. Ia menurunkan sedikit tali kolor sehingga pinggulku tersentuh. Ia menekan-nekan agak kuat. Aku meringis menahan sensasasi yang waow..! Kini ia pindah ke paha, agak berani ia masuk sedikit ke selangkangan. Aku meringis merasai sentuhan kulit jarinya. Tapi belum begitu lama ia pindah ke betis.


“Balik badannya..!” pintanya.

Aku membalikkan badanku. Lalu ia mengolesi dadaku dengan cream. Pijitan turun ke perut. Aku tidak berani menatap wajahnya. Aku memandang ke arah lain mengindari adu tatap. Ia tidak bercerita apa-apa. Aku pun segan memulai cerita. Dipijat seperti ini lebih nikmat diam meresapi remasan, sentuhan kulitnya. Bagiku itu sudah jauh lebih nikmat daripada bercerita. Dari perut turun ke paha. Ah.., selangkanganku disentuh lagi, diremas, lalu ia menjamah betisku, dan selesai.


Ia berlalu ke ruangan sebelah setelah membereskan cream. Aku hanya ditinggali handuk kecil hangat. Kuusap sisa cream. Dan kubuka celana pantai. Astaga. Ada cairan putih di celana dalamku.


Di kantor, aku masih terbayang-bayang wanita yang di lehernya ada keringat. Masih terasa tangannya di punggung, dada, perut, paha. Aku tidak tahan. Esoknya, dari rumah kuitung-itung waktu. Agar kejadian kemarin terulang. Jam berapa aku berangkat. Jam berapa harus sampai di Ciledug, jam berapa harus naik angkot yang penuh gelora itu. Ah sial. Aku terlambat setengah jam. Padahal, wajah wanita setengah baya yang di lehernya ada keringat sudah terbayang. Ini gara-gara ibuku menyuruh pergi ke rumah Tante Wanti. Bayar arisan. Tidak apalah hari ini tidak ketemu. Toh masih ada hari esok.


Aku bergegas naik angkot yang melintas. Toh, si setengah baya itu pasti sudah lebih dulu tiba di salonnya. Aku duduk di belakang, tempat favorit. Jendela kubuka. Mobil melaju. Angin menerobos kencang hingga seseorang yang membaca tabloid menutupi wajahnya terganggu.

“Mas Tut..” hah..? suara itu lagi, suara wanita setengah baya yang kali ini karena mendung tidak lagi ada keringat di lehernya. Ia tidak melanjutkan kalimatnya.

Aku tersenyum. Ia tidak membalas tapi lebih ramah. Tidak pasang wajah perangnya.


“Kayak kemarinlah..,” ujarnya sambil mengangkat tabloid menutupi wajahnya.

Begitu kebetulankah ini? Keberuntungankah? Atau kesialan, karena ia masih mengangkat tabloid menutupi wajah? Aku kira aku sudah terlambat untuk bisa satu angkot dengannya. Atau jangan-jangan ia juga disuruh ibunya bayar arisan. Aku menyesal mengutuk ibu ketika pergi. Paling tidak ada untungnya juga ibu menyuruh bayar arisan.


“Mbak Wien..,” gumamku dalam hati.

Perlu tidak ya kutegur? Lalu ngomong apa? Lha wong Mbak Wien menutupi wajahnya begitu. Itu artinya ia tidak mau diganggu. Mbak Wien sudah turun. Aku masih termangu. Turun tidak, turun tidak, aku hitung kancing. Dari atas: Turun. Ke bawah: Tidak. Ke bawah lagi: Turun. Ke bawah lagi: Tidak. Ke bawah lagi: Turun. Ke bawah lagi: Tidak. Ke bawah lagi: Hah habis kancingku habis. Mengapa kancing baju cuma tujuh?


Hah, aku ada ide: toh masih ada kancing di bagian lengan, kalau belum cukup kancing Bapak-bapak di sebelahku juga bisa. Begini saja daripada repot-repot. Anggap saja tiap-tiap baju sama dengan jumlah kancing bajuku: Tujuh. Sekarang hitung penumpang angkot dan supir. Penumpang lima lalu supir, jadi enam kali tujuh, 42 hore aku turun. Tapi eh.., seorang penumpang pakai kaos oblong, mati aku. Ah masa bodo. Pokoknya turun.


“Kiri Bang..!”

Aku lalu menuju salon. Alamak.., jauhnya. Aku lupa kelamaan menghitung kancing. Ya tidak apa-apa, hitung-hitung olahraga. Hap. Hap.


“Mau pijit lagi..?” ujar suara wanita muda yang kemarin menuntunku menuju ruang pijat.

“Ya.”

Lalu aku menuju ruang yang kemarin. Sekarang sudah lebih lancar. Aku tahu di mana ruangannya. Tidak perlu diantar. Wanita muda itu mengikuti di belakang. Kemudian menyerahkan celana pantai.


“Mbak Wien, pasien menunggu,” katanya.

Majalah lagi, ah tidak aku harus bicara padanya. Bicara apa? Ah apa saja. Masak tidak ada yang bisa dibicarakan. Suara pletak-pletok mendekat.

“Ayo tengkurap..!” kata wanita setengah baya itu.

Aku tengkurap. Ia memulai pijitan. Kali ini lebih bertenaga dan aku memang benar-benar pegal, sehingga terbuai pijitannya.


“Telentang..!” katanya.

Kuputuskan untuk berani menatap wajahnya. Paling tidak aku dapat melihat leher yang basah keringat karena kepayahan memijat. Ia cukup lama bermain-main di perut. Sesekali tangannya nakal menelusup ke bagian tepi celana dalam. Tapi belum tersentuh kepala juniorku. Sekali. Kedua kali ia memasukkan jari tangannya. Ia menyenggol kepala juniorku. Ia masih dingin tanpa ekspresi. Lalu pindah ke pangkal paha. Ah mengapa begitu cepat.Cerpensex


Jarinya mengelus tiap mili pahaku. Si Junior sudah mengeras. Betul-betul keras. Aku masih penasaran, ia seperti tanpa ekspresi. Tetapi eh.., diam-diam ia mencuri pandang ke arah juniorku. Lama sekali ia memijati pangkal pahaku. Seakan sengaja memainkan Si Junior. Ketika Si Junior melemah ia seperti tahu bagaimana menghidupkannya, memijat tepat di bagian pangkal paha. Lalu ia memijat lutut. Si Junior melemah. Lalu ia kembali memijat pangkal pahaku. Ah sialan. Aku dipermainkan seperti anak bayi.


Selesai dipijat ia tidak meninggalkan aku. Tapi mengelap dengan handuk hangat sisa-sisa cream pijit yang masih menempel di tubuhku. Aku duduk di tepi dipan. Ia membersihkan punggungku dengan handuk hangat. Ketika menjangkau pantatku ia agak mendekat. Bau tubuhnya tercium. Bau tubuh wanita setengah baya yang yang meleleh oleh keringat. Aku pertegas bahwa aku mengendus kuat-kuat aroma itu. Ia tersenyum ramah. Eh bisa juga wanita setengah baya ini ramah kepadaku.


Lalu ia membersihkan pahaku sebelah kiri, ke pangkal paha. Junior berdenyut-denyut. Sengaja kuperlihatkan agar ia dapat melihatnya. Di balik kain tipis, celana pantai ini ia sebetulnya bisa melihat arah turun naik Si Junior. Kini pindah ke paha sebelah kanan. Ia tepat berada di tengah-tengah. Aku tidak menjepit tubuhnya. Tapi kakiku saja yang seperti memagari tubuhnya. Aku membayangkan dapat menjepitnya di sini. Tetapi, bayangan itu terganggu. Terganggu wanita muda yang di ruang sebelah yang kadang-kadang tanpa tujuan jelas bolak-balik ke ruang pijat.


Dari jarak yang begitu dekat ini, aku jelas melihat wajahnya. Tidak terlalu ayu. Hidungnya tidak mancung tetapi juga tidak pesek. Bibirnya sedang tidak terlalu sensual. Nafasnya tercium hidungku. Ah segar. Payudara itu dari jarak yang cukup dekat jelas membayang. Cukuplah kalau tanganku menyergapnya. Ia terus mengelap pahaku. Dari jarak yang dekat ini hawa panas tubuhnya terasa. Tapi ia dingin sekali. Membuatku tidak berani. Ciut. Si Junior tiba-tiba juga ikut-ikutan ciut. Tetapi, aku harus berani. Toh ia sudah seperti pasrah berada di dekapan kakiku.


Aku harus, harus, harus..! Apakah perlu menhitung kancing. Aku tidak berpakaian kini. Lagi pula percuma, tadi saja di angkot aku kalah lawan kancing. Aku harus memulai. Lihatlah, masak ia begitu berani tadi menyentuh kepala Junior saat memijat perut. Ah, kini ia malah berlutut seperti menunggu satu kata saja dariku. Ia berlutut mengelap paha bagian belakang. Kaki kusandarkan di tembok yang membuat ia bebas berlama-lama membersihkan bagian belakang pahaku. Mulutnya persis di depan Junior hanya beberapa jari. Inilah kesempatan itu. Kesempatan tidak akan datang dua kali. Ayo. Tunggu apa lagi. Ayo cepat ia hampir selesai membersihkan belakang paha. Ayo..!


Aku masih diam saja. Sampai ia selesai mengelap bagian belakang pahaku dan berdiri. Ah bodoh. Benarkan kesempatan itu lewat. Ia sudah membereskan peralatan pijat. Tapi sebelum berlalu masih sempat melihatku sekilas. Betulkan, ia tidak akan datang begitu saja. Badannya berbalik lalu melangkah. Pletak, pletok, sepatunya berbunyi memecah sunyi. Makin lama suara sepatu itu seperti mengutukku bukan berbunyi pletak pelok lagi, tapi bodoh, bodoh, bodoh sampai suara itu hilang.


Aku hanya mendengus. Membuang napas. Sudahlah. Masih ada esok. Tetapi tidak lama, suara pletak-pletok terdengar semakin nyaring. Dari iramanya bukan sedang berjalan. Tetapi berlari. Bodoh, bodoh, bodoh. Eh.., kesempatan, kesempatan, kesempatan. Aku masih mematung. Duduk di tepi dipan. Kaki disandarkan di dinding. Ia tersenyum melihatku.


“Maaf Mas, sapu tangan saya ketinggalan,” katanya.

Ia mencari-cari. Di mana? Aku masih mematung. Kulihat di bawahku ada kain, ya seperti saputangan.

“Itu kali Mbak,” kataku datar dan tanpa tekanan.

Ia berjongkok persis di depanku, seperti ketika ia membersihkan paha bagian bawah. Ini kesempatan kedua. Tidak akan hadir kesempatan ketiga. Lihatlah ia tadi begitu teliti membenahi semua perlatannya. Apalagi yang dapat tertinggal? Mungkin sapu tangan ini saja suatu kealpaan. Ya, seseorang toh dapat saja lupa pada sesuatu, juga pada sapu tangan. Karena itulah, tidak akan hadir kesempatan ketiga. Ayo..!


“Mbak.., pahaku masih sakit nih..!” kataku memelas, ya sebagai alasan juga mengapa aku masih bertahan duduk di tepi dipan.Cerpensex

Ia berjongkok mengambil sapu tangan. Lalu memegang pahaku, “Yang mana..?”

Yes..! Aku berhasil. “Ini..,” kutunjuk pangkal pahaku.

“Besok saja Sayang..!” ujarnya.

Ia hanya mengelus tanpa tenaga. Tapi ia masih berjongkok di bawahku.

“Yang ini atau yang itu..?” katanya menggoda, menunjuk Juniorku.


Darahku mendesir. Juniorku tegang seperti mainan anak-anak yang dituip melembung. Keras sekali.

“Jangan cuma ditunjuk dong, dipegang boleh.”

Ia berdiri. Lalu menyentuh Junior dengan sisi luar jari tangannya. Yes. Aku bisa dapatkan ia, wanita setengah baya yang meleleh keringatnya di angkot karena kepanasan. Ia menyentuhnya. Kali ini dengan telapak tangan. Tapi masih terhalang kain celana. Hangatnya, biar begitu, tetap terasa. Aku menggelepar.


“Sst..! Jangan di sini..!” katanya.

Kini ia tidak malu-malu lagi menyelinapkan jemarinya ke dalam celana dalamku. Lalu dikocok-kocok sebentar. Aku memegang teteknya. Bibirku melumat bibirnya.

“Jangan di sini Sayang..!” katanya manja lalu melepaskan sergapanku.

“Masih sepi ini..!” kataku makin berani.

Kemudian aku merangkulnya lagi, menyiuminya lagi. Ia menikmati, tangannya mengocok Junior.


“Besar ya..?” ujarnya.

Aku makin bersemangat, makin membara, makin terbakar. Wanita setengah baya itu merenggangkan bibirnya, ia terengah-engah, ia menikmati dengan mata terpejam.

“Mbak Wien telepon..,” suara wanita muda dari ruang sebelah menyalak, seperti bel dalam pertarungan tinju.

Mbak Wien merapihkan pakaiannya lalu pergi menjawab telepon.

“Ngapaian sih di situ..?” katanya lagi seperti iri pada Wien.


Aku mengambil pakaianku. Baru saja aku memasang ikat pinggang, Wien menghampiriku sambil berkata, “Telepon aku ya..!”

Ia menyerahkan nomor telepon di atas kertas putih yang disobek sekenanya. Pasti terburu-buru. Aku langsung memasukkan ke saku baju tanpa mencermati nomor-nomornya. Nampak ada perubahan besar pada Wien. Ia tidak lagi dingin dan ketus. Kalau saja, tidak keburu wanita yang menjaga telepon datang, ia sudah melumat Si Junior. Lihat saja ia sudah separuh berlutut mengarah pada Junior. Untung ada tissue yang tercecer, sehingga ada alasan buat Wien.


Ia mengambil tissue itu, sambil mendengar kabar gembira dari wanita yang menunggu telepon. Ia hanya menampakkan diri separuh badan.

“Mbak Wien.., aku mau makan dulu. Jagain sebentar ya..!”

Ya itulah kabar gembira, karena Wien lalu mengangguk.


Setelah mengunci salon, Wien kembali ke tempatku. Hari itu memang masih pagi, baru pukul 11.00 siang, belum ada yang datang, baru aku saja. Aku menanti dengan debaran jantung yang membuncah-buncah. Wien datang. Kami seperti tidak ingin membuang waktu, melepas pakaian masing-masing lalu memulai pergumulan.


Wien menjilatiku dari ujung rambut sampai ujung kaki. Aku menikmati kelincahan lidah wanita setengah baya yang tahu di mana titik-titik yang harus dituju. Aku terpejam menahan air mani yang sudah di ujung. Bergantian Wien kini telentang.


“Pijit saya Mas..!” katanya melenguh.

Kujilati payudaranya, ia melenguh. Lalu vaginanya, basah sekali. Ia membuncah ketika aku melumat klitorisnya. Lalu mengangkang.

“Aku sudah tak tahan, ayo dong..!” ujarnya merajuk.

Saat kusorongkan Junior menuju vaginanya, ia melenguh lagi. Slot Online Terpercaya

“Ah.. Sudah tiga tahun, benda ini tak kurasakan Sayang. Aku hanya main dengan tangan. Kadang-kadang ketimun. Jangan dimasukkan dulu Sayang, aku belum siap. Ya sekarang..!” pintanya penuh manja.


Tetapi mendadak bunyi telepon di ruang depan berdering. Kring..! Aku mengurungkan niatku. Kring..!

“Mbak Wien, telepon.” kataku.

Ia berjalan menuju ruang telepon di sebelah. Aku mengikutinya. Sambil menjawab telepon di kursi ia menunggingkan pantatnya.

“Ya sekarang Sayang..!” katanya.


“Halo..?” katanya sedikit terengah.

“Oh ya. Ya nggak apa-apa,” katanya menjawab telepon.

“Siapa Mbak..?” kataku sambil menancapkan Junior amblas seluruhnya.

“Si Nina, yang tadi. Dia mau pulang dulu ngeliat orang tuanya sakit katanya sih begitu,” kata Wien.


Setelah beberapa lama menyodoknya, “Terus dong Yang. Auhh aku mau keluar ah.., Yang tolloong..!” dia mendesah keras.

Lalu ia bangkit dan pergi secepatnya.

“Yang.., cepat-cepat berkemas. Sebantar lagi Mbak Mona yang punya salon ini datang, biasanya jam segini dia datang.”

Aku langsung beres-beres dan pulang.

Cerita Sex Keringat Wanita

Crot Nada4D - Cerita Sex Maniak Seks, Sebelumnya aku ingin mengucapkan terima kasih kepada para netters yang telah memberikan tanggapan dan komentar atas cerita-ceritaku sebelumnya, dan akupun ingin memohon maaf karena tidak sempat membalas semua email.


Ini adalah cerita pengalamanku ketika aku baru saja menjadi mahasiswi, aku kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta, disana aku berkenalan dengan Wenny. Mahasiswi seangkatanku juga, orangnya biasa-biasa saja. Dengan tinggi 165/50, rambut hitam sebahu, kulit putih, ceria, dan rada sedikit tomboy dalam penampilannya, karena Wenny berasal dari daerah, maka dia kost tidak jauh dari kampus.

Cerita Sex Maniak Seks

Beberapa kali Wenny mengajakku untuk main ketempat kostnya, tetapi aku menolaknya dengan halus karena memang aku tidak sempat. Hingga siang hari itu seusai kuliah. Wenny kembali mengajakku untuk bermain ketempat kostnya, dan entah kenapa. Hari itu aku mengiyakan ajakan Wenny itu, mungkin karena akupun sedang bete di rumah dan kebetulan juga aku tidak membawa mobil. Sehingga rada malas juga pakai taxi, kamipun berjalan dari kampus ke tempat kost Wenny. Tidak jauh sih. Tapi harus melewati gang-gang sempit.


Akhirnya kami tiba ditempat kost Wenny, menurutku tempatnya tidak terlalu bagus karena hanya merupakan bangunan semi permanen. Terdiri dari beberapa kamar kost. Dan kamar Wenny terletak dilantai dua bersama 3 kamar lainnya, tidak terlalu besar kamar Wenny itu. Dan di dalam kamar hanya ada sebuah ranjang yang cukup untuk 2 orang. Sebuah lemari pakaian, meja belajar, TV 14 inch, dan ada dvd serta stereo kaset, dan sebuah kipas angin yang ketika dinyalakan. Cukup berisik suaranya.


Setiba di dalam kamar Wenny, akupun langsung duduk di tepian ranjang. Agen Slot Online Terpercaya


“Sorry Mbak. Kamarku berantakan” seru Wenny sembari membuka lemari pakaiannya.

“Ah. Lumayan juga Wen. Cuman rada panas yaa” jawabku.

“Memang. Panas banget.” sahut Wenny.

“Sorry.. Aku ganti baju dulu yaa” sambungnya lagi.


Lalu Wenny membelakangiku. Melepas t-shirtnya. Lalu celana jeansnya. Tampak bra dan CD Wenny yang berwarna hitam itu. Lalu Wenny melepas branya. Sehingga aku dapat melihat punggung Wenny yang mulus itu. Lalu ia mengenakan dasternya. Warna merah dengan motif bunga, tanpa lengan tapi cukup pendek menurutku. Karena ketika Wenny membungkuk untuk mengambil bra-nya yang terjatuh dilantai. Tampak celana dalam Wenny dari belakang, kemudian Wenny menarik kursi dan duduk dihadapanku. Dengan kedua kaki diangkat ketepian kursinya dan dalam posisi mengangkang, sehingga kelihatan jelas celana dalamnya itu, aku hanya tersenyum saja melihat itu.


“Sorry yaa.. Aku duduk begini” seru Wenny.

“Kita kan sama-sama cewek.” sambungnya lagi.

“Enggak apa-apa kok wen” sahutku, lalu mataku tertuju ke sebuah bingkai foto yang terletak diatas meja belajar Wenny.

“Foto siapa tuh wen?” seruku, lalu Wenny mengambil bingkai foto itu dan menyerahkan padaku.

“Cowokku” sahutnya.


Aku memperhatikan foto cowok Wenny itu, tidak terlalu ganteng. Bahkan rada berumur, lalu.


“Namanya siapa wen?” tanyaku.

“Mas Eko”

“Berapa umurnya?”

“30 tahun..” sahut Wenny.

“Kerja?”

“Iya. Pegawai negeri”

“Sudah lama kamu jalan sama dia?”

“Baru satu tahun”

“Tinggal dimana.?”

“Enggak jauh kok”

“Sering dong dia main ke sini?”

“Mhmm. Seringlah” sahut Wenny.


Akupun tersenyum sembari mengembalikan foto itu pada Wenny, tiba-tiba.. tok.. tok.. tok.. ada yang mengetuk pintu kamar.


“Wah umur panjang nih orang..” seru Wenny.


Lalu ia bangkit berdiri dan membukakan pintu, tampak seorang pria berdiri di ambang pintu. Ternyata dia adalah cowok Wenny itu.


“Hai Mas..” sambut Wenny manja sembari memeluk dan mengecup bibir Mas Eko

“Mas.. Kenalin temanku. Nia” seru Wenny.


Akupun mengulurkan tanganku dan dijabat erat oleh Mas Eko, rada risih juga sih. Karena tampak tatapan mata Mas Eko yang tajam..


“Eko..” sahutnya.


Lalu kami pun mengobrol bertiga di dalam kamar itu, Eko dan Wenny duduk di tepian ranjang sementara aku duduk dikursi, dan ternyata Mas Eko itu enak diajak ngobrol. Orangnya humoris, cukup wibawa hanya saja matanya selalu mencuri-curi pandang ke arahku, cuman yang membuat aku merasa risih. Melihat tingkah laku mereka. Karena tidak jarang Mas Eko dalam candanya memegang paha dan mencolek buah dada Wenny, sementara Wenny hanya mengeliat saja tanpa usaha mencegahnya, bahkan ketika Wenny sedang membungkuk untuk mengambil handuk yang terjatuh dilantai. dengan seenaknya Mas Eko mengulurkan tangannya memegang selangkangan Wenny dari belakang.


“Auuh..” jerit Wenny.


Tetapi dia membiarkan tangan Mas Eko itu meraba selangkangannya dari belakang, lalu Wenny membalikkan tubuhnya dan.


“Nakal yaa Mas. enggak enak tuh dilihat Mbak Nia..” seru Wenny manja.

“Hehehe.” Mas Eko hanya cengegesan saja.

“Oh iya. Mau pada minum apa nih?” seru Wenny.

“Seperti biasalah” sahut Mas Eko.

“Mbak Nia.. Mau minum apa?” tawar Wenny.

“Mhmm.. Teh botol aja deh” sahutku.


Lalu Wenny keluar kamar. Mungkin mau memesan minum, kini tinggal aku dan Mas Eko dalam kamar itu. Mas Eko memandangiku terus. Dan aku merasa risih dipandangin demikian.


“Sudah punya pacar belum?” tanyanya tiba-tiba.

“Belum Mas..” sahutku polos.

“Kok cantik-cantik gini belum punya pacar” serunya lagi.

“Belum kepikiran Mas” sahutku diplomasi.


Lalu Wenny masuk kembali ke dalam kamar, dia membawa minumanku, dan dua botol bir yang ternyata untuk Mas Eko, gilaa. siang-siang panas gini minum bir. pikirku.


Lalu kami mengobrol lagi. Dan setelah kusadari 2 botol bir itu telah habis.. Bahkan Mas Eko memesan lagi. Hingga aku lihat sudah lima botol tergeletak dilantai, bukan itu aja. Aku pun melihat Wenny ikut-ikutan juga minum bir itu. Kini Mas Eko tambah berani. Ia tidak sungkan-sungkan menepuk pahaku atau bahuku jika sedang ngobrol, sementara Wenny cuek saja melihat itu.


Menjelang sore. suasana dalam kamar itu menjadi semakin gerah bagiku, selain udara yang memang panas. tingkah laku Mas Eko dan Wenny semakin di luar kontrol saja. Mereka tidak sungkan-sungkan berciuman di hadapanku. Bahkan dalam candanya beberapa kali Mas Eko meremas-remas buah dada Wenny sementara Wenny membiarkan itu semua. Bahkan dia semakin bersikap menantang.


“Mentang-mentang ada Mbak Nia. Beraninya hanya begitu saja” seru Wenny.


Merasa ditantang demikian. tiba-tiba Mas Eko menerkam tubuh Wenny sehingga tubuh Wenny berada dibawahnya. Lalu dengan ganas Mas Eko menciumi bibir dan leher Wenny, Wenny hanya cekikikan saja. Sementara aku. Aku merasa semakin gerah saja, apalagi ketika tangan Mas Eko dengan leluasanya meraba-raba paha Wenny hingga kepangkal pahanya.


“Ooohh.. Mas.. Uuhh..” rintih Wenny.


Akupun memalingkan wajahku. melihat ketempat lain. Risih.. Tapi aku penasaran.


“Aahh. Oohh” rintih Wenny lagi.


Akupun segera melirik dan yaa. ampunn.. Tampak Mas Eko telah melorotkan daster Wenny sehingga kelihatanlah kedua buah dada Wenny itu yang langsung diciumi dengan ganas oleh Mas Eko. Gilaa.. Apa yang mereka perbuat. Sementara aku hanya duduk menonton saja. Melihat keganasan Mas Eko dan mendengar rintihan-rintihan Wenny. Akupun mulai terangsang.


Tiba-tiba Mas Eko menghentikan ciumannya lalu ia melepas daster Wenny itu. Dan menarik lepas celana dalam Wenny. Kini Wenny sudah benar-benar telanjang bulat.


“Sabar Mas.. Sabar. Ada Mbak Nia loh” rintih Wenny.

“Biarin” sahut Mas Eko sembari terus menciumi payudara Wenny, tampak Mas Eko mulai menciumi perut Wenny. Terus ke bawah dan akhirnya berhenti diantara kedua paha Wenny yang sudah terpentang lebar itu.


“Aahh. Oohh.” erang Wenny panjang sembari kedua tangannya meremas-remas kepala Mas Eko.


Merinding aku melihat adegan itu. Tapi diam-diam aku merasakan CD-ku mulai basah, beberapa kali aku menyedot teh botolku yang sebenarnya sudah habis itu, lalu tampak Mas Eko membuka kemejanya, singletnya, lalu celana panjangnya dan celana dalamnya. Sehingga tampak batang kemaluan Mas Eko yang sudah tegang mengeras itu. Lalu ia mengambil posisi diantara kedua paha Wenny.


“Ayo.. Mas.. Ayo.” desah Wenny dengan mata setengah terpejam.


“Aaakk. Ohh.” erang Wenny panjang.


Tampak Mas Eko kembali menindih tubuh Wenny, kini aku menjadi benar-benar salah tingkah. Tidak terbayangkan di depan mata kepalaku sendiri ada adegan begini. Jujur saja akupun mulai terangsang. Apalagi ketika melihat gerakan erotis pinggul Mas Eko yang naik turun itu. Sementara Wenny hanya mengeliat-ngliat dengan suara rintihan nikmat keluar dari mulutnya.


Aku sepertinya dianggap tidak ada oleh mereka. Gilaa. Aku ingin keluar dari kamar itu, tapi penasaran. Lalu tampak Mas Eko menyuruh Wenny untuk menungging. Dan dengan posisi dog style.. kembali Mas Eko memasukkan batang kemaluannya ke dalam vagina Wenny. Dari posisi ini aku dapat melihat batang kemaluan Mas Eko yang keluar-masuk liang kemaluan Wenny.


“Ooh. Terus.. Mas.. Teruss.. Ahh” erang Wenny, Mas Eko tampak bergerak seperti mesin saja enggak capek-capek. Sementara Wenny mengerang-ngerang keenakan. Ooohh. Pusing kepalaku melihat itu. Kemudian tampak Mas Eko menjilat jari telunjuknya sendiri dan. Ditusukkannya telunjuknya itu ke dalam lobang anus Wenny.


“Aaahh. Iyaa.. Iyaa.. Oohh” rintih Wenny lagi.


Beberapa kali aku menelan air liurku. Dan akupun mulai gelisah. tiba-tiba..


“Aaaghhkk.. Aku keluar.. Aku keluar maass” Wenny mengerang panjang. Tampak tubuh bergetar-getar.

“Cepat sekali kau keluar Wen.” seru Mas Eko sembari mencabut batang kemaluannya.

“Ooh.. Enak.. Mass.. Enak..” desis Wenny.

“Dimasukin ke sini yaa.” seru Mas Eko sembari mencobloskan telunjuknya dalam-dalam ke dalam lobang anus Wenny. Tampak tubuh Wenny tersentak kedepan.

“Sudah.. Mas.. sudah. jangan.” sahut Wenny sembari menjatuhkan tubuhnya telungkup, tampak batang kemaluan Mas Eko yang masih tegang menantang itu.

“Sama Mbak Nia aja Mass” seru Wenny lagi..


Apa.. Aku terkejut mendengar itu, sudah gila.. kawanku ini. Seruku dalam hati. Dan benar saja. Mas Eko menoleh ke arahku. Aku jadi salah tingkah.


“Hehehe. Ayo Nia. Ikutan”


Serunya sembari cengegesan. Aku hanya diam saja sembari berusaha menguasai diri. Lalu Mas Eko turun dari ranjang dan berjalan ke arahku. Berdegup keras jantungku.. Demi melihat batang kemaluan Mas Eko yang terayun-ayun.. Mendekat ke arahku.Cerpen Sex


“Tidak Mas. Terima kasih” sahutku sembari berusaha tersenyum.

“Aahh. Ayolah” seru Mas Eko.

Sembari mengarahkan batang kemaluannya ke mukaku. Gilaa. Jujur.. saat itu aku masih virgin. Belum pernah disentuh laki-laki. Dan kini.. dihadapanku tampak batang kemaluan Mas Eko yang besar itu dan. adegan tadi. membuat pikiranku kacau. Tiba-tiba Mas Eko memegang kepalaku dan menekan kepalaku ke arah batang kemaluannya sehingga tubuhku rada membungkuk kedepan. Haa. Gilaa. Tapi. Segera saja tercium aroma batang kemaluan Mas Eko itu bercampur dengan aroma vagina Wenny. Aku hanya diam saja ketika kepala penis Mas Eko menyentuh pipiku. Lalu Mas Eko menggosok-gosokan kepala penisnya itu ke bibirku. Aku tidak tahu harus berbuat apa. Tetapi disisi lain akupun ingin. Oohh. Tanpa sadar aku menjulurkan lidahku hingga menyentuh ujung batang kemaluan Mas Eko.. Aahh.. Terasa asin.


“Yaa.. Betul Nia.. Jilatin. Yaa.. Begitu.” seru Mas Eko.


Ketika aku mulai menjilati kepala batang kemaluannya. Lalu.


“Buka mulut kamu Nia. Hisap.. Hisapin Nia..” seru Mas Eko lagi.


Entah kenapa aku menurut saja. Akupun membuka mulutku dan membiarkan batang kemaluan Mas Eko masuk. Tetapi aku tidak tahu harus berbuat apa setelah itu.


“Dikulum.. Nia.. Dikulum..” seru Mas Eko lagi.


Akupun menurut. Kukulum batang kemaluan Mas Eko itu. Dan itu membuat Mas Eko kekenakan.


“Aahh.. Yaa.. Begitu..” erangnya.


Dan perlahan-lahan dia mengerakkan pinggulnya maju mundur. Sehingga batang kemaluannya pun keluar-masuk mulutku. Lama kelamaan. Akupun mulai menikmati itu. Dan membiarkan tangan Mas Eko menarik t-shirtku hingga terlepas. Lalu ia melepas bra ku dan melemparnya. Sehingga tampak payudaraku yang segera diremas-remas oleh kedua tangan Mas Eko. Kini aku menjadi pasrah.. Dan seperti robot saja aku menurut ketika disuruh berdiri dan Mas Eko melepas celana jeansku. Lalu melorotkan celana dalamku. Hingga akhirnya aku berdiri sama-sama bugil di hadapan Mas Eko. Lalu Mas Eko segera melumat bibirku. Aku pun membiarkan lidah Mas Eko menari-nari di dalam mulutku..


“Ooh.. Aahh..” aku mendesah nikmat. Membiarkan Mas Eko menciumi dan menjilati leherku dan terus turun ke dada dan aku mengigil hebat ketika kedua puting payudaraku dihisap-hisap oleh Mas Eko bergantian.


“Ooh.. Aakk.” desisku, aku mengelinjang ketika terasa telapak tangan Mas Eko menyentuh vaginaku. Dan dengan lembutnya mengosok-gosok clitorisku.

“Ooh.. Mas.. Oohh.. Aahh” desisku, terasa benar kemaluanku sudah banjir. Tapi.

“Aaakk..” aku menjerit sakit ketika Mas Eko menusukan jarinya ke dalam liang vaginaku..

“Kamu masih perawan yaa” seru Mas Eko.

“Ngkk.. Iya.. Nggkk.. Iya Mas..” sahutku pelan, tampak Mas Eko tersenyum lalu.

“Nggkk.. Oohh..”


Bergetar tubuhku ketika jari-jari Mas Eko mempermainkan clitorisku lagi. Akupun memejamkan mataku merasakan nikmat, lalu Mas Eko membimbingku ke arah ranjang. Tampak di atas ranjang tubuh Wenny yang telanjang. telungkup diatas ranjang. Aku tidak tahu apakah Wenny tertidur atau tidak.


Aku menurut saja ketika Mas Eko menyuruhku menungging. Sementara dia duduk berlutut dibelakang bokongku. Aku menanti dengan tegang. Ketika..


“Aak.. Ohh..” terasa lidah Mas Eko menyapu vaginaku, akupun hanya bisa menggelinjang keenakan.


Baru kali ini aku merasakan vaginaku di oral oleh seorang laki-laki, cukup lama lidah Mas Eko mempermainkan klitorisku. Ohh. Nikmat sekali. Tubuhku tersentak. ketika terasa lidah Mas Eko menari-nari diatas anusku.


“Oohh.” geli tapi nikmat. Apalagi ketika ujung lidahnya ditusuk-tusukkan ke dalam anusku. Aku hanya bisa meremas-remas sprei saja menahan nikmat, aku menoleh ke arah Wenny.. Tampak dia diam saja. Rupanya Wenny sedang tertidur. tiba-tiba aku merasakan kepala batang kemaluan Mas Eko digosok-gosok ke vaginaku. Akupun sadar..


“Jangan.. Mas.. Jangan dimasukin.” seruku.

“Hehehe. O iya.. Kamu kan masih perawan..” seru Mas Eko.


Tiba-tiba Mas Eko turun dari ranjang dan menuju ke lemari pakaian Wenny, aku tetap dalam posisi menungging. Tampak olehku Mas Eko mengambil sebuah botol.. Dan menuangkan cairan dari dalam botol dan dilumurinya ke seluruh batang kemaluannya itu. Aku tidak tahu apa yang akan dilakukan oleh Mas Eko. Lalu dia kembali mengambil posisi di belakang pantatku. Terasa ada cairan dingin. Melumuri anusku. Lalu terasa jari Mas Eko mengolesi cairan itu disekitar anusku.. Dan.


“Aakk.. Oohh”


Aku tersentak kaget ketika Mas Eko mencobloskan jarinya ke dalam duburku. Terasa risih.. Geli. Tapi nikmat. Kini aku sadar kalau Mas Eko mau menyodomi aku. Aku tidak tahu bagaimana rasanya. Tetapi kalau melihat dalam film bokep. Kayaknya nikmat juga. Akupun menanti dengan tegang. Terasa Mas Eko memasukkan satu jarinya. Terus dua jari.

Aku merasa geli. Tapi sedikit mules juga.. Ketika jari-jari Mas Eko mencolok-colok anusku. Lalu Mas Eko mulai menempelkan ujung batang kemaluannya ke anusku.. Dan menekan secara perlahan-lahan.


“Oooh. Nggkk. Aaakk.” aku merintih karena terasa nyeri di sekitar anusku itu.

“Stopp.. Stopp. Mass.. Sakit.” erangku.


Mas Eko segera menghentikan gerakannya. Lalu ia menyuruh kedua tanganku ke belakang untuk membuka belahan pantatku. Aku menurutinya. Dan terasa batang kemaluan Mas Eko mendesak perlahan ke dalam anusku. Aku hanya meringis menahan nyeri dan panas di sekitar anusku.


“Tenang Nia.. Tenang. Jangan tegang.” seru Mas Eko, akupun melemaskan otot-otot anusku.


Lalu. Bless. Aku merasakan batang kemaluan Mas Eko menerobos masuk ke dalam. Ooohh. Terasa ada sesuatu yang masuk hingga ke dalam perutku. Dan seketika aku merasa mules. Ketika Mas Eko mulai menarik perlahan-lahan batang kemaluannya dan menekan lagi.


“Ooh. sudah.. Mas.. sudah muless.. Nihh..” rintihku.Cerpen Sex


Tetapi Mas Eko tidak menghiraukan rintihanku itu. Semakin lama dia semakin cepat mengerak-gerakkan batang kemaluannya keluar masuk lobang pantatku. Aku hanya meringis saja tidak merasakan nikmat. Tapi mules. Tiba-tiba Wenny terbangun.. Rupanya ia terganggu. Karena goyangan ranjangnya. Ia menoleh padaku dan tersenyum.


“Mbak Nia. Enak kan Mbak.” serunya, aku tidak menjawab tapi hanya bisa meringis saja. Lalu Wenny duduk berlutut disampingku.

“Ayoo.. Mas.. Keluarin.. Mas.” seru Wenny.


Gilaa. Wenny malah mensupport cowoknya untuk menyodomi aku di hadapannya. Mendapat support dari Wenny, Mas Eko semakin mempercepat gerakkannya. Lalu..


“Aku mau Mass.” seru Wenny manja.

“Aahh.. Ngkk.. Nungging sana.” seru Mas Eko.


Lalu Wenny menungging di sampingku. Aku tidak tahu apa yang dilakukan Mas Eko terhadap Wenny. Sebab tampak wajah Wenny meringis-ringis keenakan sementara Mas Eko masih terus memompa batang kemaluannya di dalam anusku. Pegal juga tanganku ke belakang. Lalu aku meluruskan kedua tanganku ke depan menahan tubuhku. Sehingga posisiku merangkak. Kini aku mulai merasakan nikmat. Dan rasa mules itu sudah mulai berkurang, dalam hatiku. Luar biasa Mas Eko ini. Belum keluar-keluar juga. Lalu ia menghentikan gerakannya dan mencabut batang kemaluannya dari anusku. Ooohh. Lalu Mas Eko bergeser dan.


“Aaakk.. Oohh.. Uuuhh.” Wenny mengerang, rupanya gantian Mas Eko memasukan batang kemaluannya ke dalam vagina Wenny. Tampak tubuh Wenny bergunjang-gunjang mengikuti irama gerakan Mas Eko. Sementara aku masih tetap dalam posisiku. Karena terasa nikmat tangan Mas Eko yang terus mengosok-gosok clitorisku. Tanpa kusadari tubuhku sudah bermandi peluh. Demikian juga dengan Wenny. Terdengar nafas Wenny yang semakin memburu.. Dan akhirnya.


“Aaarrgghh. Aaahh.” Mas Eko mengerang panjang. Rupanya dia sudah mencapai klimaks dan menyemburkan air maninya di dalam vagina Wenny setelah itu Wenny segera rubuh telungkup disampingku. Aku.. Aku belum mencapai klimaks. Apalagi permainan tangan Mas Eko di clitorisku mendadak berhenti. Dan diapun rubuh menindih tubuh Wenny dari belakang. Kini aku yang kelabakan.


Akupun telentang di samping mereka berdua. Masih terasa nyeri di anusku. Tapi aku tidak peduli karena sudah kepalang. Akupun bermasturbasi dengan tanganku. Ooh.. Ahh. Aku merintih-rintih sendiri. Semakin cepat jari-jariku mengosok-gosok clitorisku. Sementara tangan kiriku meremas-remas payudaraku sendiri. Ohh. Aahh.. Nnggkk. Mas Eko. Menoleh padaku.. Dan dia tersenyum melihat aku yang sedang bermasturbasi itu. Slot Online Terpercaya


Aku tidak peduli. Bahkan aku tambah bergairah dilihat oleh Mas Eko. Dengan mata setengah terpejam aku menoleh pada Mas Eko. Dalam hati aku mengharapkan bantuan Mas Eko. Rupanya Mas Eko mengerti. Lalu dia mencium payudaraku sebelah kanan dan lidahnya mempermainkan puting payudaraku itu. Oohh. Uuuhh.. Aaahh. Tubuhku mengelinjang dan bergetar hebat. Ketika aku mancapai klimaks. Oohh. Rintihku dan kedua pahaku kurapatkan erat. Dan telapak tanganku seketika basah oleh cairan vaginaku, seketika tubuhku menjadi lemas.


“Ooh.. Terima kasih.. Mas” seruku pelan dengan nafas memburu, Mas Eko tersenyum saja dan akhirnya aku tertidur.


Aku tidak tahu berapa lama aku tertidur. Ketika terbangun.. Tampak hari sudah gelap, aku menoleh ke samping, tampak Mas Eko sudah tidak ada. Rupanya dia sudah pergi, dan aku hanya melihat Wenny yang masih tertidur disampingku. Masih dalam keadaan telanjang sama sepertiku.Cerpen Sex


Aku berusaha turun dari ranjang. Aaakk.. Terasa nyeri di sekitar anusku. Lalu aku mengambil handuk dan mengelap tubuhku yang bermandikan keringat itu. Ketika aku menyalakan lampu. Wenny pun terbangun.


“Baru bangun Mbak..” serunya.

“Iya.. Mas Eko kemana?” tanyaku.

“Pasti sudah pulang tuh” sahut Wenny.

“Wen..”

“Mhmm”

“Apa yang terjadi tadi. Kamu enggak marah?” tanyaku.

“Enggak kok Mbak. Mbak Nia enggak marah kan?” tanyanya balik.


Aku hanya diam saja. Tampak Wenny tersenyum. Akupun ikut tersenyum. Sejak kejadian itu, aku sering main ketempat kost Wenny. Dan beberapa kali kami main bertiga, karena Mas Eko. Aku jadi benar-benar bisa menikmati anal sex. Aku salut pada Mas Eko yang tidak mau memperawaniku.


Hingga akhirnya di semester 2.. Wenny harus berhenti kuliah dan kembali ke daerah asalnya. Dan Mas Eko akhirnya menjadi pacarku. Ternyata Mas Eko seorang maniac sex.

Cerita Sex Maniak Seks

Crot Nada4D - Cerita Sex Tanda Terima Kasih, Suasana malam minggu ramai memang banyaknya orang yang hadir membuat Rony pemuda yang memang sedang berjojing ria membuatnya gerah, pengunjung bar banyak yang membawa pasangan, Rony tidak sendiri dia datang dengan Igor yang tengah asyik berjojing dengan seorang wanita yang juga pengunjung diskotik Shinta.


“Hai, boleh aku duduk?!” suara wanita menyapa.


Rony menoleh tersentak dari perhatiannya pada Igor.

Cerita Sex Tanda Terima Kasih

“Please..?” balasnya mempersilahkan wanita itu duduk disebelahnya.

“Sendiri?” sapa wanita itu yang memang agak teler mungkin karena terlalu banyak menenggak minuman keras.

“Akh nggak? bareng temanku, tuh” tunjuk Rony pada Igor yang saat itu sedang mendekatinya.

“Hai Ron.. Kenalin dong” sergah Igor.

“Boleh juga boncegan lo..” bisik Igor pada Rony.

“Gila lo.. gue aja belum kenal”

“Ron..?! Kenalin Vira..”

“Vira..” kata wanita itu sambil mejulurkan tangannya.

“Rony..?!” balas Rony.

“Ron sorry nich aku bakal jalan duluan sama Vira, disini terlalu ramai”

“Terus gue gimana?” Tanya Rony.

“Lo disini aja dulu?! Motor gue yang bawa, mana kontaknya?”

“Dasar gila lo, nich?!” Maki Rony.


Kini hanya tinggal Rony dengan wanita itu didalam diskotik Shinta yang malah tambah ramai ketika hari menjelang tengah malam. Situs Slot Online Terpercaya


“Ron.?!”

Rony menoleh,”Ya..?”

“Boleh aku minta tolong anterin pulang?” Pinta wanita itu pada Rony sambil menyerahkan kunci kontak.


Tanpa menjawab dipapahnya wanita itu pergi meninggalkan ruangan diskotik Shinta. Mobil yang dikendarai Rony menuju kawasan perumahan Lippo yang memang telah ditunjuk wanita itu.


“Nich cewek kayaknya Tante-Tante?” Bathin Rony setelah memperhatikan wajah wanita itu yang kelihatan mencerminkan usianya kira-kira 35-an. Sepanjang perjalanan Rony memperhatikan wanita yang tertidur disebelahnya. Pakaiannya yang hanya menutupi sebagian tubuhnya sehingga jelas sekali terlihat buah toketnya yang putih dan gede terus ke bagian bawah yang hanya memakai rok span sehingga jelas terlihat sangat mulus dan sangat seksi. Tiba tiba pikiran joroknya mulai merambah ditambah lagi jalan tol menuju Lippo sepi dan gelap. Tangan Rony mulai meraba paha, disingkapnya rok mini merah itu kini terlihat jelas CD wanita itu.


“Gila merah juga?” Ucapnya lirih takut tuh Tante bangun.


Kini tangan jahilnya mulai ke atas menuju bukit kembar yang nongol gede.


“Busyet mantep banget nich?” Remasan kecil tidak membuat Tante ini bangun pikirnya.

“Sial lagi asyik sudah sampai?!” Gerutu Rony sambil melepas remasan kecil pada payudara Tante itu terlihat pintu tol 500 meter lagi. Mungkin karena cahaya lampu pintu tol sang Tante terlihat bangun sambil membersihkan matanya.

“Dimana ini?”

“Mau masuk perumahan Tan?” Jawab Rony.

“Belok kiri no.13″ tunjuk Tante itu rumahnya.

“Ok” Rony mengiyakan.

Rumah kawasan Lippo memang terkenal mewah gerbang rumah berwarna biru itu terbuka setelah dari dalam mobil Tante itu memencet remot pagar begitu juga pintu garasi, mobil lancer langsung meluncur masuk ke dalam garasi.


Baca JUga Cerita Sex Lain nya di CeritasexTerbaru.Net


“Mari Tan..” bermaksud memapah Tante itu.

“Ah nggak usah pusingnya agak mendingan kok” tolak Tante itu halus.

“Ayo masuk” ajaknya sambil menuju pintu rumah didalam garasi.


Jalannya yang anggun membuat Rony menelan air ludah. Pantat gede Tante itu goyang kanan kiri mengikuti irama kakinya yang panjang dan mulus.


“Silahkan duduk..?!” mempersilahkan Rony duduk.

“Tanks Tante?” balas Rony.

“Oh ya siapa namamu tadi?” tanya Tante itu sambil pergi ke arah ruangan lain.

“Rony” balas Rony sedikit berteriak agar terdengar.


Tante Susi membawakan dua gelas bir sambil duduk disebelah Rony rapat sekali membuat Rony agak keki.


“Silahkan minum?” sambil menyerahkan segelas bir kaleng.

“Tanks Tan..”


Ditenggaknya bir itu bukannya haus tapi menahan gejolak birahi melihat paha putih mulus dan buah dada yang menantang.


“Santai aja? Haus ya?”

“Lumayan?!” balas Rony memerah.

“Oh ya.. Panggil aku Susi” Tante Susi memperkenalkan namanya.

“Tante Susi tinggal sendiri?” Mencoba Rony untuk ngobrol.

“Jangan panggil Tante Susi donk, Tante aja, apa Susi aja”

“Tante dech..” Rony memastikan.

“Sudah tua ya?” balas Tante Susi.

“Tapi Tante kelihatan masih cantik..” sambil matanya terus memeperhatikan buah dada tante Susi yang menggantung indah.

“Makasih” tersipu Tante Susi dipuji seperti itu.

“Oh ya Tante tinggal dengan siapa?” Tanya Rony penasaran.

“Aku tinggal ama suamiku, dia lagi berlayar 2 bulan sekali dia pulang sudah 2 minggu dia berangkat berlayar..” jelas Tante Susi.

“Oh begitu ya..?” berarti dia kesepian nich bathin Rony.

“Kamu sudah punya pacar?” Tante Susi bertanya sambil menarik tangan Rony ke atas pahanya yang putih itu.

“Belum Tan..?!” jawab Rony menarik tangannya mencoba malu-malu kucing.

“Kenapa? kok malu?! Apa aku harus tidur lagi biar kamu enggak malu dan leluasa mengelus-elusku”

“Maksud Tante?” bertanya heran Rony.

“Aku tahu yang kamu lakukan sepanjang perjalanan tadi, aku diam karena kupikir kamu kan sudah tolongin aku boleh donk sebagai tanda terimakasih”

“Jadi ni Tante juga keenakan toh, sial deg-deg an juga gue, gue kira dia tahu bakal marah eh malah seneng, aman sekarang dong, asyiik?” Bathin Rony.


Sekarang Rony bebas melakukan gerakannya karena sudah tahu Tante Susi senang diperlakukan seperti itu. Tangan Rony mulai meraba paha Tante Susi.


“Kulit Tante halus sekali..?!” bisik Rony ke telinga Tante Susi disertai jilatan halus membuat Tante Susi menggelinjang geli.

“Oh ya? Terusin dong ke atas Ron..?” pinta Tante Susi manja.


Tangan Rony masuk ke dalam celana dalam Tante Susi.


“Okh kamu ahli sekali Ron?” tangan Tante Susi mulai menjalar ke arah celana Rony dan mulai menelanjangi Rony dengan ganas.

“Tenang Tan?”

“Tanganmu itu yang membuat aku engga’ tahan okh.. Okh” kembali Tante Susi mengerang kenikmatan.


Kini Rony sudah telanjang di pegangnya peler millik Rony yang lumayan besar.


“Gede juga punyamu” ucap Tante Susi sambil mulai mengulum peler Rony Rony hanya bisa mendesah kenikmatan ketika pelernya amblas ke dalam mulut Tante Susi.

“Okh Tante okh.. Okh” sambil meremas rambut Tante Susi.

“Telanjangi aku Ron” pinta Tante Susi setelah puas mengulum peler Rony.


Rony mulai melakukannya hingga telanjang polos sudah Tante Susi, jelas terlihat bukit berumput hitam lebat dan sepasang payudara yang gede. Rony merebahkan tubuh bugil itu diatas kursi.


“Regangin pahamu Tan” pinta Rony.


Mulai ia menjilati vagina Tante Susi yang merah mungkin karena jarang di pake.


“Oh bulu jembut Tante lebat banget..”

“Tapi ok kan..?”

“Mantep Tan” ujar Rony sambil menyingkap bulu lebat itu dan mulai memainkan lidahnya dibibir vagina Tante Susi.

“Ukh.. Ukh.. Ukh hebat terus jilat terus Ron okh.. Enak.. Enak”

Menggelinjang eggak karuan Tante Susi menahan birahi yang mulai merambah urat-urat pembuluh darahnya. Sementara tangan Rony asyik meremas payudara Tante Susi yang gede.


“Remas Ron remas yang kenceng ukh.. ukh..” sambil matanya merem melek. Terlihat jelas oleh Rony vagina Tante lisa kembang kempis karena kenikmatan.


“Ron masukin donk, masukin Ron.. Ukh”Cerpen Sex


Sedikit dibungkukkan tubuh roni sambil mulai mengarahkan batang pelernya ke arah vagina Tante Susi yang sudah becek karena jilatan lembut lidah Rony. Perlahan tapi pasti peler Rony mulai merambah masuk ke dalam vagina Tante Susi.


“Okh..” desah Tante Susi keenakan.


Pantat Rony bergerak maju mundur.


“Okh.. Enak Ron okh..” merem melek Tante Susi dibuatnya.

“Okh.. Okh.. Goyang terus” pinta Tante Susi masih keenakan.


Rony pun merasakan kenikmatan teramat sangat pelernya terasa ada yang menyedot halus dan nikmat ditambah desahan Tante Susi yang sangat merangsang urat syarafnya menegang.


“Okh Tan empuk juga memekmu Tan okh.. Okh” sambil terus pantatnya maju mundur mengoyak vagina Tante Susi yang sudah basah banget.


Mulut Tante Susi yang mendesah seksi itu disambar Rony hingga keduanya saling berciumn liar, tangan Rony pun tidak tinggal diam remasan liar menimpa payudara Tante Susi yang sudah keras. Cukup lama perbuatan cabul diatas sofa itu berlangsung dengan sengit dengan teriakan Tante Susi yang tak tahan akan peler Rony yang beraksi. Hingga..


“Tan.. Pindah ke lantai yu?” ajak Rony.

“Terserah, asal jangan dilepas ya? Habis enak banget sih..”


Peler Rony masih menancap tegang di vagina Tante Susi, diangkatnya tubuh bugil Tante Susi lalu merebahkannya diatas lantai yang berpermadani halus itu. Keringat mengucur deras kenikmatan enggak terbendung gerakan maju mundur Rony yang kadang diselingi putaran pelernya membuat Tante Susi merem melek menahan gairah yang mungkin sangat diharapkannya malam itu.


“Ron gantian ya?” pinta Tante Susi ganti posisi.


Mereka berguling separo sehingga sekarang posisi Tante Susi berada di atas menindih tubuh Rony.


“Ron gimana kalau goyang gini” tawar Tante Susi sambil mengoyang pantatnya yang padat berisi.

“Gila Tan.. Enaak banget terus tan ukh.. Ukh..” sambil tangannya terus meremas payudara yang sekarang lebih menantang karena menggantung indah dan mantap.

“Oh Ron aku sudah tidak kuat Ron.. Okh.. Ron.. Okh.. Ron.. Okh”

“Tahan sebentar Tan.. Aku jagu sudah mau sampai okh.. Okh” erangan Rony menahan goyangan Tante Susi yang semakin liar.

“Okh.. Okh.. Aku keluar.. Okh.. Okh..”


Dengan cepat dicabut memeknya lalu disodorkan ke arah wajah Rony. Situs Slot Online Indonesia


“Okh.. Hisap Ron.. Okh” pinta Tante Susi sambil tangannya mengocok kencang peler Rony yang saat itu sedang di ujung banget.


Dengan jilatan ganas dihisapnya vagina Tante Susi beserta cairan yang keluar dari dalam vagina itu Tante Susi terlihat sangat menikmati jilatan itu. Serr.. air mani vagina Tante Susi muncrat ke wajah Rony.


“Okh.. Okh..” erangan Tante Susi sambil terus membenamkan memeknya ke wajah Rony.

“Okh Ron kamu luar biasa” puji Tante Susi atas kehebatan Rony melayaninya.Cerpen Sex


Rony duduk di sofa kembali sementara pelernya masih menegang tangguh, dengan penuh pengertian Tante Susi mengocok peler Rony yang sudah tegang.


“Okh.. enggak lama Tan.. Okh..”

Crot.. Crot.. Dari peler Rony keluar cairan putih kental yang langsung dengan sigap Tante Susi memasukkan peler Rony ke dalam mulutnya.


“Akh.. Okh..” Rony tersenyum puas begitu juga Tante Susi yang memang malam itu sangat mendambakan memeknya mengeluarkan cairan kenikmatan ditemani lelaki perkasa seperti Rony.


Keduanya lalu beranjak kekamar tidur Tante Susi, setelah Tante Susi mengajak Rony ke kamarnya untuk istirahat sejenak dengan harapan Rony dapat melanjutkan kembali memuaskan nafsu birahinya.


Mampukah Rony..?

Cerita Sex Tanda Terima Kasih

Crot Nada4D - Cerita Sex Butuh Uang 1: The Beginning, “OK… siap ya. 1… 2… 3….” Terdengar bunyi klik dari sebuah kamera yang bersamaan dengan kilatan cahaya lampu.

“OK, sekali lagi. 1… 2… 3…. Cakep!”

Saat itu di satu studio foto sedang dilakukan sesi pemotretan. Studionya tidak terlalu besar namun nyaman dan peralatannya juga cukup lengkap. Ada 2 buah kamera di sana dengan flash yang bagus, ada juga lampu besar berjumlah 2 buah, satu tripod dan satu payung reflektor yang digunakan untuk meredupkan pencahayaan. Ada juga beberapa kostum di sana, mulai dari gaun pesta, baju pengantin, tank top, rok mini, sampai beberapa bikini dan lingerie.

Cerita Sex Butuh Uang 1: The Beginning

“Coba ganti posenya lebih sexy sedikit… Ya begitu… 1… 2… 3…” demikian suara yang keluar dari seorang fotografer. Fotografer itu beberapa kali mengarahkan pose sang model, yang kelihatannya masih amatir. Nama fotografer itu adalah Pandu, fotografer profesional berumur 38 tahun yang sudah 10 tahun menekuni bidang fotografi. Fotografer berbadan gempal dan berambut keriting itu sebenarnya dari tadi sudah sangat nafsu melihat model amatir yang sedang berpose di hadapannya. Maklum saja, si model itu berwajah cantik dan masih malu-malu sehingga menambah kesan tersendiri bagi sang fotografer. Apalagi saat ini si model hanya memakai kemeja putih yang 2 kancing atasnya sudah terbuka, sehingga memamerkan lekukan dadanya yang ranum. Si model bernama Sherly. Mahasiswi semester 2 jurusan ilmu komunikasi di salah satu universitas swasta di kota itu. Umurnya baru 18 tahun, baru setahun lalu lulus dari SMA. Sherly memiliki wajah yang cantik dan badan yang langsing, yang merupakan syarat dasar jadi fotomodel. Ditambah lagi kulitnya yang putih mulus bak pualam. Dia sangat populer di kalangan laki-laki di kampusnya. Matanya yang bulat indah, juga bibirnya yang tipis seksi, dan hidung mancung menambah kesempurnaan gadis itu. Semua keindahan tubuh yang dimiliki Sherly akhirnya membawa dia menjadi model amatir seperti saat itu. Tapi itu juga karena terpaksa. Terpaksa karena mahasiswi cantik itu lagi kena krisis keuangan. Sherly termasuk mahasiswi yang boros. Pergaulannya dengan sosialita di kampusnya membuat dia menjadi suka hura-hura dengan teman-temannya (hangout, salon, shopping, dll) sehingga membuat uangnya cepat habis. Gaya hidupnya itu akhirnya membuat dia banyak kena tagihan kartu kredit dan tak bisa membayar uang kuliah, yang membuatnya terancam tak bisa ikut ujian semester. Untuk meminta ke orangtuanya dia tak mungkin karena dia sudah terlalu sering meminta uang, lagipula dia selalu dijatah uang bulanan yang sebenarnya lebih dari cukup. Dia akhirnya bingung cari uang ke mana. Untuk meminjam ke teman dia malu. Pacarnya juga tak bisa membantu karena juga sedang susah keuangan. Akhirnya pacarnya memberi saran untuk cari duit lewat modelling karena pacarnya kenal beberapa fotografer.


Hari itu sesi pemotretan ketiga buat Sherly dengan fotografer yang bebeda. Yang pertama sampai ketiga tidak banyak memberikan uang bagi Sherly karena hanya difoto untuk hunting foto biasa aja. Honornya juga tidak besar, hanya cukup untuk biaya makan seminggu. Lewat fotografernya yang ketiga dia akhirnya dikenalkan ke Pandu, yang katanya mau memberi honor besar asal mau difoto indoor dengan konsep apa saja. Maka sampailah Sherly di studio foto pribadi milik Pandu. Sherly sengaja tidak memberitahu pacarnya agar tidak ditanya-tanya nantinya, karena pacarnya akhir-akhir ini sangat cemburuan dan curiga kepadanya. Pokoknya gadis bertubuh sexy itu bertekad akan melakukan konsep foto apapun asal dapat banyak duit.

“Sekarang coba buka satu kancing lagi Sherly,” kata Pandu.

“Tapi malu Bang…” jawab gadis manis itu. Memang dia belum pernah difoto sampai buka kancing baju. Biasanya hanya difoto di outdoor dengan gaun biasa dan di hadapan beberapa fotogafer sekaligus.

“Gak usah malu cantik, punya body oke gak apa apa dong diexpose,” ujar Pandu.

“Iya… tapi…” jawab gadis itu ragu. Sebelumnya dia memang belum pernah foto sampai senekad ini. Kalau pacarnya tahu, pasti dia sudah dimarah-marahi habis-habisan.

“Ngapain malu sih. Lagian kan cuman ada kita berdua di studio ini. Nanti hasil fotonya buat koleksi pribadi kok,” bujuk si fotografer.

Akhirnya Sherly pun membuka 1 kancing bajunya lagi, sehingga dadanya mulai terbuka dengan lebih jelas. Dia masih mengenakan bra berwarna merah, yang menutupi payudara 34C nya yang ranum. Pandu makin bersemangat memainkan kameranya. Berbagai pose dia minta untuk dilakukan Sherly. Sekitar 20 kali jepret, Pandu mulai menaikkan tempo lagi. Dengan bujuk rayu dia meminta Sherly untuk membuka semua kancing kemeja yang tersisa. Sebagai fotografer yang sudah sering menghadapi model untuk pemotretan bertema sexy Pandu ternyata punya ilmu merayu yang ampuh; tentu saja begitu, kalau tidak pasti susah dong membuat cewek-cewek itu mau buka baju di depan kameranya? Tidak puas hanya dengan itu, setelah 20 jepretan lagi Pandu juga meminta Sherly melepas rok. Seperti sebelumnya, awalnya Sherly menolak karena alasan malu dan takut. Tapi Pandu lagi-lagi berhasil meyakinkan bahwa ini hanya foto private dan file fotonya akan disimpan sendiri. Maka akhirnya Sherly lepas rok dan tinggal mengenakan bra dan CD saja. Benar-benar pemandangan yang bisa membuat mata lelaki manapun melotot, termasuk si fotografer. Pandu menelan ludah melihat body putih mulus khas mahasiswi, dengan kulit mulus dada dan perut Sherly. Payudara Sherly yang montok sekarang tampak di depan Pandu dalam bra. Lengkung indah sepasang buah dada Sherly terpampang jelas. Pasti enak rasanya bisa berada di dekapan dada itu, batin Pandu.


“Udah siap mulai belum Bang?” tanya Sherly membuyarkan khayalan nakal Pandu.

“Eh udah… bentar ya…” kata Pandu sambil menyuruh Sherly duduk di sofa yang ada di studio. Dia kemudian mengarahkan 2 lampu ke tubuh Sherly. Paha Sherly yang putih mulus tanpa noda itu terpampang dengan jelas, yang membuat kepala Pandu mulai cenat-cenut.

“Posenya gimana? Aduh Sherly grogi nih Bang…” kata Sherly sambil berusaha menutupi dadanya. Tanpa sadar Sherly menggigit bibirnya, tapi itu membuat wajahnya jadi terkesan nakal di mata Pandu. Makin gemaslah Pandu.

“Terserah kamu aja. Yang penting relax,” kata fotografer gempal itu.

Sherly lalu duduk dengan manis di atas sofa, kedua kakinya dirapatkan, wajahnya malu-malu. Pandu senang dengan ekspresi grogi modelnya. Sudah ingin rasanya dia menerkam gadis cantik itu. Tapi dia menahan diri. Baginya justru lebih baik dia santai-santai saja biar kelihatan profesional. 20 jepretan awal Sherly masih agak kaku, tapi selebihnya sudah mulai relax. Itu berkat kemahiran Pandu membuat rasa nyaman di hati Sherly. Apalagi Pandu membantu atur pose sang model, tentunya sambil meraba-raba sedikit, merasakan kehalusan kulit mulusnya.

“Ayo sekarang Sherly, buka lebar kakinya ya” pinta Pandu.

Mungkin karena sudah percaya dengan si fotografer, dengan santai Sherly membuka lebar pahanya, sambil berpose dengan sensual. Di balik kameranya Pandu bisa melihat bulu-bulu halus di sekitar CD si model. Pandu menelan ludah. Dengan cekatan dia langsung mengambil beberapa gambar close-up ke arah tersebut. Kemudian Pandu menyuruh Sherly berpose membelakangi kamera. Lima kali menjepret pose itu, dia kemudan menyuruh sang model merunduk kedepan dengan agak nungging. Pinggul sherly yang bulat menantang itu benar-benar terekspos frontal ke kamera. Pandu makin gerah, AC di ruangan tak bisa menetralisir keringatnya. Si fotografer bisa melihat vagina Sherly tercetak jelas di balik CD merahnya. Batang kemaluan Pandu sudah tegang berdiri melihat Sherly menungging dengan sexy di atas sofa.

“Tahan posisinya ya Sherly,” kata Pandu sambil mendekat, dia ingin meraba pantat gadis itu. Dengan alasan agar Sherly lebih menunduk, Pandu menekan-nekan pantat gadis itu ke bawah. Sungguh kenyal dan lembut sekali tubuh gadis 18 tahun itu. Ingin rasanya Pandu memperkosa Sherly dengan posisi doggy style, menunggangi gadis cantik itu sampai puas. Tapi fotografer itu menahan diri. Dia sudah punya “senjata” untuk menikmati gadis itu nantinya. Situs Slot Online Terbaik


“Kata Johan kamu lagi butuh duit banget ya. Makanya mau jadi model freelance,” kata Pandu sambil tetap memainkan kameranya.

“Iya Bang.” Jawab Sherly singkat. Mereka melakukan pembicaraan di sela-sela sesi foto.

“Emang butuh berapa sih?”

“Pokoknya banyak deh bang. Buat bayar uang kuliah nih, biar bisa ujian” jawab Sherly.

“Sebenarnya saya mau bantu kamu sih, tapi…” kata Pandu menghentikan omongannya.

“Tapi apa bang? Aku mau deh asal ada duitnya. Hehe… ” jawab Sherly cepat.

“Tapi kayaknya kamu ga bakal mau.”


“Ya Abang bilang dulu apa. Kali aja bisa.”

“Tapi jangan marah ya. Ini juga kalau kamu lho. Aku dari dulu pengen banget foto cewe bugil. Konsep Nude Art gitu. Mau ga kamu jadi model bugilku yang pertama? Kalau kamu mau, aku kasih satu juta deh. Cuma foto doang.”

Ada jeda beberapa detik di antara mereka. Sherly sangat kaget sebenarnya mendengar permintaan aneh sang fotografer. Difoto bugil. Dia belum percaya sang fotografer yang baru ditemuinya itu. Masa’ baru kenal sudah berbugil ria. Di samping itu dia takut jika nanti fotonya tersebar di internet seperti foto-foto artis yang dulu-dulu. Bisa malu dia dan keluarganya.

“Tapi kalau kamu ga mau juga ga apa-apa. Gak maksa kok,” kata Pandu sambil tersenyum. “Oh iya, kamu pikir-pikir dulu bentar ya. Saya mau ke kamar mandi,” lanjut Pandu sambil pergi ke kamar mandi yang ada di belakang studio.

Sepeninggal sang fotografer, Sherly hanya diam saja. Pikiran berkecamuk di otaknya. Di satu sisi dia butuh uang banyak, di sisi lain dia masih ragu. Untuk foto hanya pakai CD dan Bra seperti sekarang saja bukan perkara gampang buat mahasiswi cantik itu. Apalagi sekarang diminta untuk telanjang bulat. Benar-benar pertarungan batin bagi Sherly.

“Gimana Sherly, mau ga?” kata Pandu dari balik pintu, yang membuyarkan lamunan gadis itu. “Ayolah, mau kan difoto gitu? Saya janji ga akan nyebarin. Buat koleksi pribadi saja,” bujuk Pandu. Dia seolah paham keraguan gadis itu.

“Lagian kamu pasti sudah pernah kan bugil di depan cowok kamu,” pancing Pandu, yang dijawab anggukan Sherly. Dalam hati Pandu tertawa, pancingannya kena.

“Nah itu dia, anggap aja aku cowokmu. Jadi ga usah malu. Janji deh ini cuma buat koleksi pribadi,” bujuk Pandu lagi dengan nada ramah menjerumuskan. “Emang sudah berapa cowok sih yang pernah lihat kamu telanjang?”

“Ehhhh… tiga orang. Pacar pertamaku, pacarku yang sekarang dan dulu ada tetangga kost,” jawab Sherly malu-malu.

“Ga masalah kan tambah satu orang lagi yang lihat kamu bugil? Lagian buat foto doang. Oke? I’m a professional photographer,” cecar Pandu dengan bertubi-tubi, menggoyahkan Sherly.

Bujuk rayu dan iming-iming duit banyak akhirnya membuat Sherly pasrah. Toh dia juga sekarang sudah setengah bugil, jadi tanggung, pikirnya. Tinggal lepas bra dan CD saja. Lagipula Sherly juga sadar kalau dia sudah bukan perawan. Sudah beberapa lelaki melihat tubuh telanjanganya mulai dari sejak SMA dulu saat mulai nakal-nakalnya. Dia cuma mengaku tiga ke Pandu, padahal sebenarnya lebih. Apalagi tawaran si fotografer sangat menggiurkan menurutnya. Satu juta untuk foto, dan itupun hanya untuk koleksi pribadi. Tidak pakai modal pula. Kapan lagi bisa dapat duit gampang seperti sekarang, pikir Sherly dalam hati.


“Tapi janji ga akan disebar kan?” Sherly memastikan sekali lagi.

Pandu tertawa penuh kemenangan. “Saya janji Sherly,” katanya. “Nah sekarang buka bra dan CD kamu ya…?” rayu Pandu.

Walaupun Sherly sudah setuju, tapi pas mau buka bra-nya, dia keliatan sangat grogi. Sambil melihat sang fotografer yang juga tegang dia sempat bertanya: “Cowokku ga bakal dikasih tahu juga kan?”

“Ya ga mungkinlah. Nanti bisa-bisa saya dihajar,” kata pandu. “Ya udah ga usah banyak tanya, sekarang tolong buka bra. Aku mau lihat tokedmu yang montok itu. Dari tadi rasanya udah pengen motret toked sexy kamu Sher.”

Dalam hati Sherly terbit rasa bangga dikomentari seperti itu. Seperti biasanya perempuan, Sherly senang kalau dianggap menarik, sexy, apalagi Pandu menyatakannya terang-terangan. Rasa bangga itu bikin Sherly makin berani. Segera kedua tangan Sherly menggapai pengait bra di punggungnya. Dengan mudah terlepaslah bra itu itu dari tubuhnya. Segera dilemparnya bra itu ke atas meja di sudut studio foto itu. Kini kedua payudara Sherly terbuka lebar-lebar dan bisa dilihat sang fotografer dengan bebasnya.

“Wah… cakep banget dada kamu Sherly. Kamu emang cocok jadi fotomodel,” puji Pandu.

Memang payudara Sherly betul-betul putih mulus dan indah menggoda. Dada ranum khas mahasiswi. Kedua putingnya berwarna kemerahan, nampak segar menantang untuk dikulum. Sejenak Pandu memandangi diri Sherly, sebelum akhirnya menyuruh gadis itu kembali berpose di atas sofa. Dengan semangat sang fotografer menyuruh berbagai gaya yang tak lepas dari pameran buah dada sherly yang berkualitas itu.  Pandu menyuruh Sherly meremas pelan dadanya sambil meminta ekspresi mulut mendesah. Pandu lalu mendekat ke arah Sherly. Sambil merapikan rambut sherly dia berbisik pelan ke telinga gadis itu: “Kamu seksi banget deh. Sudah kayak model majalah FHM.”

“Makasih,” ucap Sherly pelan. Dipuji begitu membuat Sherly makin pede.

“Ayo sekarang lebih hot ya,” pinta si fotografer sambil kembali ke belakang kamera. Sherly tersenyum malu-malu. Gadis itu lalu membelakangi kamera dan kemudian menunggingkan badannya ke arah kamera. Dia berpegangan pada sandaran sofa. “Seperti ini?” tanya Sherly.

“ Yah, begitu, sexy banget deh badan kamu, sangat sexy…” ujar Pandu, sambil memfoto pose itu beberapa kali.

Dada Sherly yang ranum makin sexy terlihat karena dia menungging. Sherly melirik ke arah Pandu yang terkagum-kagum didepannya. Sherly juga memperhatikan adanya tonjolan yang makin lama makin besar di selangkangan Pandu.


Sesudah beberapa jepretan dalam pose itu, kemudian Pandu akhirnya tidak sabar untuk menikmati “hidangan utama” yaitu vagina gadis cantik itu. Disuruhnya Sherly melepas CD. Lagi-lagi butuh waktu lama agar Sherly untuk meng-iya-kan. Dia nampak grogi dan malu. Tapi Pandu sabar dan tidak keburu nafsu. Fotografer itu paham betul jika “mangsa”nya ini sudah dalam genggaman tangannya. 10 tahun bergelut di dunia fotografi adalah waktu yang cukup lama untuk menaklukan model-model seperti ini.

“Ayolah dibuka CD-nya. Ngapain malu. Toh sudah beberapa cowok kan yang lihat mekimu”.

Agak panas kuping Sherly mendengar kata-kata Pandu. Emang gue cewek gampangan apa? batinnya. Dia hanya diam waktu Pandu mendekat dan bilang: “Aku lepasin CD-nya ya?” Sherly tak menjawab, hanya mengangguk, wajahnya merah.

Dengan cekatan Pandu memelorotkan celana dalam mini Sherly, sampai ke lutut. Vaginanya kini begitu jelas terpampang di depan muka si fotografer. Tampaklah bulu kemaluan si model yang nampak kontras dengan kulitnya yang putih mulus. Mata Pandu seperti mau copot waktu memandang vagina Sherly. Matanya benar-benar nanar memandang daerah di sekitar selangkangan gadis berusia 18 tahun tersebut. Nafas laki-laki itu demikian memburu.

“Sempurna. Benar-benar sempurna tubuhmu,” puji Pandu. Batang kemaluannya sudah sangat mengeras. Dengan cekatan Pandu mengambil beberapa foto. Fokus utamanya tetap ke vagina model itu. Tampak bulu kemaluan Sherly yang cukup lebat menjadi santapan blitz kameranya. Cerpen Sex

“Kamu bakat jadi model majalah dewasa… luar biasa,” puji Pandu lagi sambil tetap menatap bagian yang paling rahasia itu.

Pandu kemudian meminta Sherly untuk membuka lebar-lebar kedua pahanya sehingga dapat melihat liang vaginanya yang bagian dalam. Vagina yang masih sempit dan berwarna merah segar. Ingin rasanya Pandu membenamkan wajahnya ke liang vagina gadis itu. Beberapa kali hasil jepretannya buram karena tangannya gemetar. Fokusnya sekarang hanya ke dada dan vagina Sherly. Sesekali tangannya meraba-raba tubuh Sherly dengan alasan memperbaiki pose. Sambil tetap nungging, Sherly disuruh agar wajahnya selalu melihat kamera dan dibuat sesensual mungkin. Sherly sekuat tenaga mengusir rasa malunya. Dia mau terlihat profesional. Sambil berpose, dibayangkannya yang melihat tubuh telanjangnya bukanlah fotografer, melainkan pacarnya sendiri. Sherly memang sudah beberapa kali ML dengan pacarnya itu, jadi telanjang di depan pacarnya adalah hal yang biasa baginya. Ternyata hal itu lumayan berhasil. Sherly sudah mulai tidak grogi lagi.


“Bagus Sherly… sexy banget… kamu mulai enjoy…” kata Pandu sambil tetap menjepret.

Sudah hampir 200 jepretan total yang dia lakukan. Saat itu benar-benar Sherly begitu sexy dan merangsang mata laki2 yang memandangnya. Tubuhnya yang mulus, putih dan kencang itu terpampang diatas sofa hingga membuat darah fotografer itu tersirap naik.

“Meki kamu kering banget. Kurang fotogenik. Harus sedikit basah,” kata Pandu seolah-olah fotografer profesional yang mengerti betul arti kata fotogenik dalam konsep foto nude.

“Saya bantu bikin sedikit basah ya… mohon maaf sebelumnya,” ujarnya dengan sok sopan minta izin. Pandu lalu mulai mengusap-usap vagina bagian luar gadis itu. Sherly awalnya kaget ada tangan di vaginanya, tapi cepat-cepat dia bayangkan bahwa yang merabanya itu adalah pacarnya. Sherly tidak menolak (dan merasa tidak punya pilihan) saat tangan gempal pandu meremas pantat dan juga menjamah liangnya. Melihat tidak ada penolakan dari Sherly, pandu kembali memain-mainkan kemaluan Sherly yang masih rapat itu. Digosok-gosoknya lubang vagina Sherly itu hingga akhirnya basah. Sherly menggigit bibirnya. Dia lambat laun horny juga. Mana ada wanita yang tak naik libidonya saat vaginanya diraba-raba seperti itu. Apalagi yang Sherly bayangkan sekarang adalah pacarnya mencumbuinya.


“Hmmmmmm…” desah gadis itu.

Melihat Sherly yang sudah mulai horny, Pandu tersenyum penuh kemenangan. Strateginya akhirnya berhasil. Dia memang sengaja merangsang vagina Sherly agar cepat horny. Sebentar lagi dia akan menyantap vagina model amatir itu. Tanpa menunggu lama kemudian jemari pandu mulai bermain-main masuk ke dalam vagina Sherly. Saat Pandu melakukan itu, Sherly tidak melawan sedikit pun. Dia hanya menutup mata dan sekuat tenaga menahan desahannya. Mahasiswi cantik itu tanpa sadar ikut meregangkan pahanya sendiri, membiarkan jari-jari Pandu serakah mengorek-ngoreknya. “Sudah bisa mulai fotonya belum bang?” tanya Sherly di tengah-tengah kesibukan si fotografer menginvasi vaginanya.

“Bentar lagi nih. Kalau sudah benar-benar basah sekali pasti bagus ditangkap kamera,” akal-akalan Pandu makin intensif sambil dia mempermainkan bagian tubuh terlarang model amatir itu.

Sherly makin menggelinjang saat jari-jari fotografer cabul itu sekarang memainkan klitorisnya. Benda seperti kacang itu dipencet-pencet dan digesekkan dengan jari Pandu yang membuat Sherly menggelinjang dan merem-melek menahan geli bercampur nikmat, terlebih lagi jari-jari lainnya menyusup dan menyetuh dinding-dinding dalam liang itu. Sherly sadar bahwa ini bukan lagi bagian dari pemotretan.


“Bang… Abang… ngapainnnn…?” Sherly bertanya basa-basi.

“Aku pengen cobain mekimu. Nanti kubayar dua kali lipat jadi dua juta.” Cerpen Sex

Habis berkata begitu Pandu membalikkan tubuh Sherly jadi telentang di atas sofa, lalu dia membenamkan kepalanya di selangkangan gadis itu. Kontan Sherly bergetar seperti disetrum listrik saat lidah Pandu menari-nari menyapu dinding vaginanya. Sherly tak sempat berontak karena begitu cepat Pandu memainkan titik-titik ternikmatnya. Apalagi dirinya juga sudah horny, sehingga membuat gadis itu hanya bisa pasrah.

“Ah… euh… ah… aw… ” desah Sherly. “Tapi be… nar… ya Bang… du… a… ju… ta…” Sherly memastikan.

“Iya tenang aja. Sekarang kamu tiduran gitu. Biarin aku nyicip mekimu yang segar ini” kata Pandu.

Dan tanpa membuang waktu lagi dia membenamkan kepala di antara paha Sherly dan kembali menghirup aroma wangi liang kewanitaan Sherly. Pandu kembali menjilati bibir kemaluan model amatir itu. Mahasiswi yang sudah terangsang berat itu mengelus-elus kepala Pandu seraya membuka pahanya lebih lebar, kepalanya menengadah menatap langit-langit. Sherly sungguh tak menyangka dirinya bisa terlarut sedalam itu. Awalnya hanya foto, sekarang jadi persetubuhan terlarang. Walau merasa merendahkan dirinya dengan menggadaikan tubuhnya untuk duit, tapi Sherly segera membuang pikiran itu jauh-jauh. Toh dia sudah tidak perawan, dan selama ini yang menikmati tubuhnya hanya pacarnya saja. Dan Sherly merasa sedikit marah karena pacarnya tidak bertanggung jawab atas kondisi keuangannya. Pikir Sherly, kalau pacarnya tidak bisa bantu, tak masalah dia kalau fotografer ini bisa “bantu”, walau dengan kondisi harus rela dicabuli seperti saat ini. Pikiran yang berkecamuk di otak Sherly segera teralihkan karena Pandu semakin menaikkan tempo permainan. Tangan kiri sang fotografer cabul itu sekarang menjulur ke atas memijati payudara kiri Sherly, sedangkan tangan kanannya mengelusi paha dan pantatnya, sesekali juga ikut memainkan jarinya pada vagina Sherly. Sebentar saja badan Sherly sudah menegang.

“Oh baaaaannngggggg……!” Sherly menggigil tak berdaya sambil mencengkeram rambut keriting Pandu dengan kedua tangannya dan mencoba mendorongnya menjauh karena saking gelinya. Bahkan pacarnyanya tak berani melakukan itu padanya. Lidah si fotografer makin lama makin meningkat intensitas iramanya dan Sherly mulai kehilangan kendali pada tubuhnya. Dengan malu Sherly mulai menyadari kalau tubuhnya perlahan menikmati apa yang dilakukan oleh Pandu.

“Aaah!!” lenguh Sherly keras sambil terus mencoba mendorong kepala Pandu.

Lenguhan Sherly makin lama makin keras dan tubuhnya menggigil penuh nafsu birahi di bawah rangsangan luar biasa dari Fotografer itu. Sherly sudah tidak ingat lagi akan semua hal yang ia junjung tinggi, semua hilang ditelan nafsu (dan duit).


“Ah… Bang… Nngghh… oww… akukeluar… ahhhhhhh…!” erangnya lebih panjang di puncak kenikmatan.

Tubuhnya jadi bergetar seperti mau meledak. Kedua belah paha Sherly semakin erat mengapit kepala Pandu. Tubuhnya lemas setelah sebelumnya mengejang hebat, keringatnya menetes-netes. Sherly terenggah-engah dibuatnya. Sungguh kenikmatan yang luar biasa. Baru kali ini dia menerima oral sex sehebat itu. Pandu menatap tubuh telanjangnya yang sudah lemas dengan penuh nafsu. Tubuh telanjang gadis itu benar-benar sexy sehabis orgasme.

“Kamu cantik banget waktu orgasme tadi,” kata Pandu sambil mengamati wajah Sherly yang penuh keringat.

Dia mengambil kameranya sebentar dan memotret Sherly yang baru selesai orgasme. Sebenarnya Sherly malu sekali. Mukanya memerah. Tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa.

“Aku benar-benar konak nih lihat body kamu. Sexy banget. Kontolku sudah tegang dari tadi,” kata Pandu sambil meletakkan kameranya. Dia sudah tidak sabar ingin membenanmkan kontol gendutnya ke liang gadis cantik itu. Ketika Pandu mau mendekati Sherly, tiba-tiba HP Sherly bunyi. Dari ringtonenya ketahuan kalau yang menelpon itu adalah pacar Sherly. Dengan sangat kaget Sherly segera berlari ke arah tasnya. Entah kenapa dia merasa takut dan ada perasaan bersalah. Sherly menetralkan nafasnya yang ngos-ngosan dulu baru kemudian menerima telepon itu. Ternyata pacarnya sekarang ada di depan studio dan mau menjemputnya pulang. Mereka sempat berantem di telepon karena Sherly tak bilang ada pemotretan. Pacarnya tahu alamat studio milik Pandu dari temannya. Karena tidak mau nanti jadi bermasalah, Sherly akhirnya pamit ke pandu. Pandu dalam hati kecewa tapi tak mempermasalahkan. Masih ada hari esok. Gadis manis itu segera mengumpulkan CD dan bra lalu memakainya. Begitu juga dengan bajunya. Tak lupa dia merapikan riasan wajahnya di cermin yang ada di dalam studio itu. Dia tak mau pacarnya curiga akan “kejadian” barusan di dalam studio. Semua aktivitas Sherly itu tak luput dari jepretan Pandu. Fotografer itu menikmati sekali foto hidden seperti itu: saat Sherly memakai CD, bra, dan bajunya. Apalagi dengan ekspresi rada-rada takut dari sang model, benar-benar natural sehingga sangat fotogenik. Walau dalam hati sangat dongkol karena niat jahatnya terhalang pacar Sherly, tapi pandu dengan sok cool merelakan sang calon korban pergi. Sebelum pergi Sherly dikasih 500 ribu. Sherly protes karena kurang dari yang tadi dijanjikan yaitu 1 juta. Tapi Pandu bilang sedang tak pegang duit. Dia bakal transfer sisanya besok-besok dan berjanji akan membayar lebih. Sherly percaya dan lalu menemui pacarnya yang dari tadi menunggu di depan studio foto. Sebenarnya kalau dipikir-pikir Pandu licik juga. Menawarkan satu juta hanya untuk foto NUDE. Kalau Sherly pintar dia harusnya minta lebih dari 1 juta, untuk “jasa” karena mau mekinya dinikmati fotografer gendut itu. Tidak tahu apa karena Sherly memang tolol, atau mungkin karena Sherly merasa puas dengan oral sex Pandu  jadi dianggap “free”. Kadang kalau nafsu sudah memuncak, hitung-hitungan untung rugi tidak jalan.


Sepeninggal Sherly, Pandu kemudian melampiaskan nafsunya yang tertunda dengan coli sambil memandang foto hasil jepretannya barusan. Sesudah crot, Pandu lalu mengedit beberapa foto, lalu membuka laptop untuk terhubung ke internet. Satu lagi janjinya ke Sherly dilanggar: Pandu langsung masuk ke forum dewasa dan memasang satu dua foto Sherly yang sudah seksi tapi masih pakai bra dan CD. Langsung saja orang-orang mupeng di sana berkomentar mesum. “minta lagi bro” “ada yang bugil gak?” “udah diekse belum” Demikian komentar cabul mereka yang belum ditanggapi oleh Pandu, karena dia tahu ini baru langkah awal. Sedangkan Sherly dibawa pacarnya, Lucky, ke kost untuk diinterogasi. Sesampainya di kost, yang ditakutkan Sherly terjadi. Dia dimarahi Lucky karena tidak memberi tahu. Pacarnya marah-marah karena merasa Sherly tidak jujur. 10 menit tanpa henti pacarnya meluapkan kemarahan. Karena Sherly memang merasa bersalah dia hanya diam saja. Lucky memperhatikan seluruh tubuh gadis itu untuk mencari-cari sesuatu tapi tidak menemukan apapun. Yang ada malah pacarnya mulai nafsu melihat Sherly yang duduk diam di atas ranjang seolah pasrah mau dihukum apapun karena bersalah. Lagian siapa sih laki-laki yang tidak nafsu melihat kecantikan dan kesexyan gadis muda itu. Om-om senang malah akan mau membayar mahal untuk merasakan isapan mulut & jepitan vagina mahasiswi ini. Apalagi sudah seminggu pacarnya tidak mendapat jatah karena Sherly baru datang bulan, jadi wajar nafsunya tak terkontrol.

“Kamu sadar kamu salah?” Tanya Lucky, sambil mendekat.

“Iya aku salah. Ga akan ngulangin lagi” jawab Sherly, nafasnya agak tersendat-sendat dan dadanya naik turun karena masih takut.

“Karena kamu salah, kamu harus dihukum” kata Lucky.

Lucky lalu membuka celana jins yang dipakainya, berikut CD putih. Sekarang di hadapan Sherly mengacung penis yang ukurannya biasa saja. Belum sempat Sherly ngomong apa-apa, pacarnya langsung menarik kepala gadis itu dan mengarahkan ke batangnya.

“Ayo isap. Puasin aku. Ini hukuman karena sudah bikin aku galau,” paksa Lucky.

Sherly yang tak punya pilihan lain, segera memasukkan penis itu ke dalam mulutnya. Lucky mengerang nikmat saat batang penisnya dikulum-kulum dan juga diputar-putar lidah Sherly. Sherly meraih dan memijat buah zakar pacarnya dengan lembut. Sherly memasukkan lebih dalam lagi batang pacarnya sampai kepala penisnya menyentuh ujung rongga mulut gadis itu.

“Aaa… ahhh… ena… uuhhh!” desah Lucky bergetar. Wajah Lucky menegang dan cengkeramannya pada pundak Sherly makin mengeras. Sepertinya mau keluar.

“Stop sayang. Aku sudah mau keluar,” kata Lucky sambil menarik penis dari mulut gadis itu. “Sekarang buka celanamu cepatttt…”


Sebagai pacar yang penurut, Sherly lalu membuka celana dan CD-nya. Belum sempat dia membuka baju, Lucky sudah mendorongnya hingga telentang di atas ranjang. Sherly refleks mengangkang sehingga vaginanya yang segar dan sempit itu terpampang di hadapan Lucky yang sudah sangat horny. Lucky memperhatikan vagina Sherly masih basah (sisa-sisa orgasme dari Pandu yang belum dibersihkan tadi). Dia penasaran kenapa bisa basah tapi Sherly tak mau cerita. Kemudian Lucky naik ke ranjang lalu mengarahkan penisnya yang berukuran standar itu ke vagina Sherly. Sherly mendesah pelan saat vaginanya ditembus oleh penis pacarnya. Lucky mengeluarkan dan memasukkan penisnya lagi berulang-ulang, mengocok tubuh Sherly. Kocokan itu tampak membuat tubuh Sherly berguncang dan membuat buah dadanya bergerak-gerak di balik bajunya yang “lupa” dilepas. Walau sudah sering menikmati vagina gadis itu, Lucky tetap tergila-gila dengan liang sempit itu. Itu terbukti dengan kecepatan tinggi menggenjot vagina gadis itu. Akibatnya adalah Lucky hampir orgasme duluan. Tapi untuk mengulur waktu Lucky kini melepaskan diri dari tubuh Sherly. Mereka mengubah posisi. Sherly membalikkan badan dan menungging lalu ia membelakangi pacarnya. Lalu Lucky kembali menyetubuhi Sherly dengan posisi doggy style. Sherly kembali mendesah-desah saat dikocok seperti itu sementara wajah pacarnya agak memerah. Baju Sherly dan juga baju Lucky sama-sama basah oleh keringat. Apalagi mereka lupa menyalakan AC karena terburu-buru. Lucky termasuk cowok yang beruntung di antara cowok-cowok di kampusnya karena bisa ML sepuasnya dengan Sherly yang penurut. Sodokan-sodokan dengan posisi anjing kawin membuat adrenalin terpacu cepat.

“Gila nih… kok aku mau keluar lagi ya…” kata Lucky di sela-sela sodokan. “Kita ganti gaya lagi babe!” perintahnya.

“Terserah kamu aja deh babe, puasin aku,” jawab Sherly yang masih berharap kepuasan total.

Lucky lalu tidur telentang dengan penisnya berdiri tegang. Lalu Sherly berada di atasnya perlahan-lahan memasukkan penis pacarnya ke vaginanya yang sempit itu, kemudian menggerak-gerakkan tubuhnya naik turun sambil ia mengerang-erang. Lucky pun juga mengeluarkan suara erangan sambil tangannya kembali meremas-remas payudara Sherly dari luar bajunya.

“Ahhhhh… ahhhhhh… ahhhhh… ” desah lirih keluar dari mulut gadis cantik itu. Slot Online Terbaik


Posisi woman on top adalah posisi favorit Sherly, karena dia yang memegang kendali. Gadis 18 tahun itu memang mahir menggerakkan tubuhnya. Sherly memang aktif di ekskul dance sejak SMA dan sekarang pun dia ikut kursus belly dance, sehingga tubuhnya terbentuk indah dan goyangannya erotis sensual. Sudah banyak laki-laki yang tahu tentang Sherly “si dancer” yang mengkhayalkan Sherly menari seperti itu di atas tubuh mereka. Goyangan liar Sherly membuat Lucky tak bisa bertahan lama dan dia pun menyemprotkan spermanya ke liang gadis itu. Sherly kaget mendapat semprotan itu, bukan karena dia beruntung karena bukan masa suburnya saat itu, tapi karena dia masih belum puas sedangkan pacarnya sudah ejakulasi. Sherly yang belum mencapai orgasme makin mempercepat goyangannya agar dia bisa mendapatkan orgesmenya sendiri. Tapi apa daya penis Lucky telah lemas tak sampai 10 menit mereka berpacu. Sherly yang penasaran segera menarik vaginanya dari batang yang sudah lemas itu. Dia lalu merangkak kedepan dan memposisikan mekinya di hadapan wajah pacarnya.

“Aku tanggung banget nih babe. Bantu oralin sampai keluar dong. Please,” pinta Sherly dengan wajah merah memelas.

“Aaahh… udah Sher. Aku udah capek nih. Pake tangan sendiri aja sana!” kata Lucky egois.

“Ayo dong babe. Please. Tanggung banget tau,” bujuk Sherly lagi.

“Ahhhh… malas ah. Aku mau tidur. Capek. Lagian meki kamu bau peju.” Habis berkata begiu Lucky membalikkan wajah ke bantal.

Dengan kesal Sherly meninggalkan pacarnya yang egois dan tak sanggup memuaskannya. Dia menuju ke kamar mandi yang terletak di kamar kost itu. Dalam kamar mandi, gadis cantik itu masturbasi dengan memainkan jari-jari mungilnya di dalam memeknya. Dia berusaha mencapai puncak yang gagal dia dapatkan dalam persetubuhannya dengan pacarnya. Desahannya pun mulai memenuhi kamar mandi itu.

“Aah… ahh… aah…”

Sherly mendesah nikmat. Walau tak senikmat penis yang merangsek vaginanya, jari-jarinya lumayan bisa menjadi “pengobat rindu”. Anehnya Sherly masturbasi sambil mengenang pengalamannya waktu dioral tadi oleh Pandu. Dia teringat bagaimana rasanya saat lidah fotografer itu menari-nari menyapu dinding vaginanya. Sherly masih ingat saat lidah fotografer itu menyentuh klitorisnya, saat tangan Pandu memijati payudara kiri Sherly sembari tangan kanannya mengelusi paha dan pantatnya, dan Sherly saat itu membayangkan bagaimana Pandu juga ikut memainkan jarinya pada vagina Sherly. Gadis cantik itu teringat bagaimana hanya dengan permainan lidah, Pandu bisa membuatnya mencapai orgasme. Kenangan singkat di studio foto tadi itu semakin meningkatkan birahi Sherly, sampai akhirnya dia pun menjerit keras saat orgasmenya pun datang.

Cerita Sex Butuh Uang 1: The Beginning

Subscribe Our Newsletter